Pembunuhan Anak-Anak Kelasku!

Senin, Februari 06, 2017

Kemarin waktu hari Jumat ada Sosialisasi UN dan SNMPTN di sekolahku. Aku sama Fatma duduk di paling depan pojok kanan, belakangku ada Afi dan Dhiar, belakangnya lagi ada Jihan dan Thania. Kita sesekali dengerin sesekali enggak, dan kebanyakan sih kita (lebih tepatnya kamu sya) selalu komentar tiap kali slide nya ganti. Yang masih keinget di kepalaku ya tingkat selektivitas alias perbandingan jurusan yang pengin kumasukin, sih. Semoga aku bisa masuk /// Aamiin.

Oke.

Apa hubungannya paragraf di atas dengan postinganku? Yak, jadi karena aku duduk di paling depan pojok, aku bisa lihat salah satu ruang di aula. Jadi di aulaku itu ada semacam bilik-bilik (?) ada yang buat nyimpen alat olahraga, ada yang dijadiin gudang, ada yang buat naruh gabus-gabusan segala macam bekas event, dan lain sebagainya. Nah kalau aku bosen, kadang aku baca-baca papan nama tiap biliknya itu.

Trus, ada satu bilik yang entah kenapa aku pandangin terus. Nama biliknya "Sport Hall" atau Ruang Olahraga. Aku ngelihatin sambil mikir: Lah. Kenapa namanya Ruang Olahraga kalau cuma bilik seuprit gitu? Kalau memang mau dijadiin Ruang Olahraga beneran, mananya yang bisa diwujudkan coba dari ruang yang cuma sekian kali sekian meter? Daripada formalitas, mending sekalian aja tulis kalau itu Gudang. Dan bilik itu ada sebenernya buat apa, sih?

Pertanyaan terakhirku itu lah yang bikin aku kena akibatnya. Soalnya, tadi malem ... aku mimpi. Bahwa bilik dengan judul "Sport Hall" itu jadi ... ruang pembantaian anak-anak kelasku.

.:.

Yang aku tahu, hari itu hari Senin. Biasanya, untuk beberapa anak yang datengnya telat, mereka bakalan naruh tas di pos satpam atau nyimpen di fotokopian, lalu langsung gabung ke barisan upacara, dan setelah upacara selesai bakal mereka ambil lagi tasnya dan ke kelas. Tapi sekarang beda. Jadi ada informasi yang aku terima kalau presensi upacara ditaruh di kelas masing-masing, bukan diedarkan di barisan upacara.

Jadi, kita harus ke kelas dulu buat naruh tas kita di sana sekalian presensi, dan barulah kita balik ke lapangan upacara. Makanya buat anak-anak yang telat, mereka perlu bolak-balik. Yak begitulah denganku orz Aku dateng ketika lapangan upacara udah ramai, aku langsung buru-buru ke kelasku dan kelasku udah sepi. 

Ada presensi di luar kelas. Aku baca daftar nama anak-anak di kelasku, sebagian besar udah pada ngecentang, tapi ada juga yang belum ngecentang. Afi Fatma udah, Jihan Dhiar belum, trus beberapa juga ada yang belum. Di tengah-tengah balik ke lapangan upacara, aku ketemu beberapa orang, dan yang setelah aku bangun aku baru sadar kalau cuma kelasku yang nama anak-anaknya sesuai sama yang sekarang

Soalnya, buat kelas lain, penghuninya tuh mereka-mereka di kelas sebelas. Jadi, kan kelasku 12 IPA 5. Itu isinya ya, anak-anak 12 IPA 5. Tapi kalau kelas lain lagi, itu isinya anak-anak angkatanku yang waktu itu duduk di kelas 11 IPA 7. Gitu, sih.

Aku balik ke lapangan upacara. Trus aku kaget lagi. Lah, aku cari deretan kelasku dan deretan kelasku nggak ada? Cuma aku satu-satunya anak kelasku yang ada di lapangan upacara ini? Aku bingung kan. Aku sempet ngobrol sama anak kelas lain kayak Rizqa, dan dia bilang kalau emang anak kelasku nggak tahu kenapa belum pada dateng semua. Aku kan bingung ... padahal di presensi, udah ada yang jelas-jelas ngisi.

Lalu, Dhiar dateng. Aku bilang, "Dhiar, kelas kita nggak ada barisannya masa?" dan trus Dhiar bilang ke aku suruh ngecek LINE, siapa tahu ada yang ngasih tau sesuatu gitu. Aku diem-diem buka hape, dan emang ada notif dari grup LINE kelasku. Kayak gini kurang lebih percakapannya.

Males upacara.
Males upacara. (2)
Males upacara. (999+)
Bolos sekelas yok.
Ayo. 
Ke mana, nih?
Ayo ke Sport Hall yang di aula.
Ntaps.
Cus kan.
Yang baru baca langsung cus ke aula ya.

Aku nunjukin itu ke Dhiar, dan lalu aku bales, aku nulis, Ok gitu. Habis itu aku sama Dhiar diem-diem ke luar dari barisan dan ke aula. Harusnya sih ya, aku harusnya bingung kenapa kalau bolos upacara kita ke Sport Hall nya itu? Lah itu sempit banget, ngapain coba kita di sana? Dan kenapa semua pada mau? Tapi yah namanya juga itu mimpi, jadi aku ngikut aja sama alurnya.

Pas di aula, ruang Sport Hall nya ketutup. Aku sama Dhiar agak jaga jarak dari ruangannya itu, trus aku nyuruh Dhiar yang buka pintunya. Dhiar maju, dia akhirnya ngetuk-ngetuk pintu, trus ternyata pintunya nggak dikunci--jadi langsung agak kebuka gitu. Begitu Dhiar buka pintunya ... JENG JENG. 

Temen-temen satu kelasku bergelimpangan. Darah di mana-mana. Aku lihat wajah-wajah temen-temenku, aku hafaaaaal banget, masih kebayang jelas di kepala orz Aku lihat Rosyid, Dino, beberapa temen yang mereka belum presensi tapi mungkin mereka langsung cus ke aula tanpa tanda tangan di kelas. Trus ada yang anak-anak cewek juga, Shavira, Sasa, semuanya ... ngeri banget QAQ

Trus habis itu, aku dari jauh lihat Dhiar yang masih syok, dia dibunuh juga QAQ (.......) Sama si pembantai temen-temen sekelasku itu. Dan tau nggak dia siapa? Dia Aji, temen sekelasku juga! Kenapa dia bunuh coba? Aku kaget, banget banget banget, aku ngelihat Aji ngebunuh Dhiar (AKU LIHAT SENDIRI), habis itu Aji ngeliat aku. 

Aku lari. 

Aku lari ke lapangan upacara soalnya aku pikir di sana masih rame soalnya kan masih upacara, tapi ternyata upacaranya udah selesai dan lapangan udah sepi (KENAPA BISA) dan aku makin panik. Aku lari ke pos satpam dan ketemu Pak Pey sama Pak Pur, trus aku teriak, aku nunjuk-nunjuk sekolah, aku PANIKKKK banget nyawaku ada di ambang batas! "Pak! Pak! Itu, Aji! Setyaji, temen sekelasnya saya, di aula, dia ngebunuh satu kelas, Pak!" aku ngomong putus-putus soalnya aku capek habis lari (?). 

Habis itu Pak Pey sama Pak Pur nggak tahu kenapa mereka langsung dong apa yang aku omongin whao, mereka berdua langsung berdiri dan lari masuk ke sekolah. Aku ditinggal (...) Aku balik ke lapangan yang udah sepi, aku jalan bolak-balik, nggak tau mau ke mana. Tapi aku deg-degan banget, aku nggak berani ke sekolah soalnya pasti di sana udah ribut-ribut.

Trus, aku ketemu sama Aji. 

Lagi jalan ke luar gerbang, pake baju bebas, bawa tas. Gayanya santai banget dan aku makin ... bingung??? o_o Lah dia kan habis bunuh kenapa dia bisa ke luar dari sekolah gitu aja, apa yang dilakukan Pak Pey sama Pak Pur kalau dia bisa-bisanya ada di sini??? Mana habis itu aku sempet ngajak dia ngobrol:

Aku : Jik kamu ngapain di sini? (RAS KENAPA KAMU NANYANYA GINI KE PEMBUNUH)
Aji : Aku? Aku mau pulang. (SANTAI BANGET NGOMONGNYA) Habis ganti soalnya seragamku kan darah tok tadi. (LAH)
Aku : Hah? Lah, temen-temen sekelas kita ... mati semua?
Aji : Iya. Kamu ambil tas di kelas aja, Ras, pulang juga. (LAH /2)
Aku : Ke kelas sendiri? Aku takut lah!
Aji : Aku tadi pas ambil tas sendiri takut juga sakjane. (LAH /3) (KAN KAMU YANG BUNUHIN)

Aku bingung banget -_- Tapi habis itu Aji beneran pulang, trus aku masuk sekolah. Sekolah suasananya sepi, ya kayak biasanya kalau aku masuknya telat gitu. Kelas-kelas udah mulai pelajaran, beberapa guru masih ada di ruang guru. Sebelum aku ke kelasku, aku ngelewatin aula, dan dari pintu aula aku bisa lihat bilik Sport Hall yang pintunya kebuka.

Udah bersih. Jadi Pak Pey sama Pak Pur cuma bersihin ruangannya doang tapi nggak ngejar siapa pembunuhnya? Atau Aji udah keburu kabur trus dia ganti seragam buat nyembunyiin alibinya dan bisa kabur tanpa ketahuan? LAH KOK BISA -___- 

Aku balik ke kelasku dan kelasku sepiiii banget. Trus sebelum ke kelasku, aku ketemu temenku dari kelas lain tapi wajahnya agak kabur--kalau nggak salah Lisa sih. Di kelasnya dia lagi nggak pelajaran kayaknya, aku nggak tau, tapi yang jelas dia bisa keluar dari kelasnya trus nyamperin aku di kelasku yang lagi mau ambil tas.

Lisa nyapa, "Kelasmu sepi banget Ras?"

Aku noleh, trus aku bingung lagi (...) Habis itu aku baru sadar kalau temen-temen di lain kelas nggak tahu kalau ada pembunuhan ini. Mereka belum tau kalau temen-temen satu kelasku dibunuh soalnya sama sekolah belum disebar beritanya--atau mungkin Pak Pey sama Pak Pur udah sepakat kalau ini aib sekolah dan harus disembunyiin rapat-rapat. 

Aku habis itu jawab pertanyaannya Lisa, tapi aku nggak tau aku jawabnya gimana. Yang jelas aku nggak ngaku kalau kelasku sepi karena temen-temenku udah dibantai. Kayaknya aku bilangnya kalau temen-temen sekelasku udah pada pulang, trus sekarang aku mau pulang juga. Nah tapiii trus Lisa bilang lagi, "Ras, beneran nggak sih semua anak satu kelas di kelasmu ini pernah dibantai?"

Kenapa ada kata pernah? Kenapa seolah-olah, sekarang aku udah ada di masa depan, trus pada jaman dahulu kala, ada pembantaian yang terjadi dan korbannya semua anak satu kelas yang duduk di ruang kelas ini? Aku jadi makin bingung, tapi trus aku jawab, "Beneran." Tapi aku masih belum bilang kalau kejadian pembantaiannya itu sebenernya nggak terjadi dulu, tapi terjadi sama anak-anak kelasku. Waktu itu, aku jadi ngerasa kalau aku sebenernya adalah lemparan dari masa lalu (?).

Pokoknya ... mimpiku makin aneh. Nah, habis aku jawab itu, Lisa keluar kelas duluan. Tapiiiii sebelum aku ke luar kelas, aku nggak sengaja lihat es lilin yang dijual Vega buat USDA TOP UP di lantai, pojok deket pintu. Aku awalnya ngeliatin terus kan, aku bingung lah ini kenapa ada es lilin tergeletak di pojokan sini, udah hampir mencair lagi? Ini punya siapa? HUBUNGANNYA APA???

Tapi seketika aku tiba-tiba terserang flashback. Jadi aku kayak seolah ada di sana waktu Aji ngebantai temen-temen satu kelasku. Waktu itu, temen-temen sekelasku lagi ketawa-ketawa di dalem Sport Hall (dan entah kenapa ruangaan Sport Hall itu jadi besar banget buat duduk melingkar terus ngobrol-ngobrol). Awalnya baru beberapa yang dateng, trus tiba-tiba disusul dateng lagi, trus ketawa lagi, saling sorak-sorak gitulah.

Habis itu Aji dateng bareng sama Rosyid, Ariq, sama Rafi juga kalau nggak salah. Dia bawa satu ember isinya es lilin trus bilang kalau ini satu anak dapet satu. Pada makin seneng kan, trus mereka rebutan ngambil es lilin itu dan makan bareng. Ternyata es lilin itu udah diracun dan mereka semua yang makan itu pingsan. Barulah sama Aji mereka dibunuh satu-satu. (????)

Entah kenapa aku seolah berasa kayak lihat flashback versi kamera tersembunyi yang ada di ruangan itu. Habis Aji ngebantai, trus dia diem beberapa saat, lalu pintu kebuka dan Dhiar masuk. Aji ngebunuh Dhiar dan setelah Dhiar dibunuh, Aji ngasih es lilin jatahnya Dhiar di sebelahnya Dhiar (?). Habis itu Aji keluar dari ruangan itu daaaan ...  flashback selesai. 

Balik ke aku yang ngeliatin es lilin di pojokan kelas. 

Aku syok. Aku lalu sadar kalau es lilin di pojokan itu jatahku, karena aku sendiri yang belum ngambil es lilin dan belum makan. Kalau aja es lilin itu aku makan, berarti aku bakal pingsan dan Aji bakal ngebunuh. Entah kenapa es lilinnya itu kayak ngehantui aku, aku buru-buru keluar kelas dan pas aku tutup pintu kelas lalu balik badan, aku lihat ada es lilin persis kayak tadi tergeletak juga di deketku. Sama persis.

Aku kan kaget--mana Lisa tau-tau udah ngehilang lagi (...). Mungkin dia udah masuk kelas. Aku lari nyusurin koridor, trus di deket tangga pas aku berhenti sebentar, aku lihat es lilinnya lagi. Kenapa es lilinnya berasa kayak ngejar aku kayak di film-film horor, dan kenapa mimpi ini udah melenceng dari cerita awalnya??? Es lilin itu warnanya kuning, aku nggak tahu itu es lilin rasa nangka atau nanas (?) (NGGAK PENTING) tapi begitu aku coba lari dari es lilinnya itu, entah kenapa aku kayak dikejar lagi sama warna kuning yang persis kayak warna es lilinnya.

Jadi aku lari ke mana pun, kalau aku nunduk aku bakal liat es lilin yang tergetak di deketku, tapi kalau aku nggak nunduk, sekelilingku warnanya kuning semua. Aku bingung asli, aku panik, aku di jalan luar sekolah dan lihat beberapa anak ketawa-ketawa sambil bawa balon warna kuning, kenapa banyak banget warna kuning di mana-mana?? 

Yak, di tengah-tengah kebingungan itu ... aku bangun. (..........)

.:.

NGGAK JELAS BANGET MIMPINYA DEMI APA.
Maaf yang ternistakan QAQ

You Might Also Like

0 comment(s)