namche

not just another day.

Selasa, Oktober 25, 2016

Sampai detik aku ngetik di sini, aku cuma bisa jerit dalam hati: aku nggak percaya ini bener-bener terjadi. Akhirnya, pada hari ini, literally hari ini, hari Selasa, 25 Oktober 2016, H-2 ulang tahun SMA N 6 Yogyakarta dan H-2 hari terakhir aku merayakan ulang tahun almamater merah tua ku, adalah hari di mana aku ngerasa bangga bisa melakukan sesuatu di SMA 6 yang belum pernah dilakukan anak SMA 6 lainnya. 

Tebak apa? 

Foto ini:

Aku bisa foto di atas ini. Oke. Oke, setelah konfirmasi ke Pak Pur, belum pernah ada satupun siswa yang foto di sini. (Yah pernyataan yang cukup jelas aja kali ya kalau selama ini nggak ada siswa yang senarsis dan senekat aku lol.) Sejak aku hari pertama masuk SMA 6 sebagai siswa kelas sepuluh yang abal-abal, aku masuk gerbang, meniti langkah ke lobi, aku menengadah, dan aku liat tulisan itu dan ruang di atas tulisan itu, yang ada di pikiranku cuma satu:

Aku pengen bisa foto di sana.

Waktu dulu kelas sepuluh, catnya belum warna hijau. Warna kuning. Dan sebenernya ketika di cat jadi hijau, aku agak sedih sih :") Trus aku jadi kehilangan semangat. Barulah pada hari Sabtu lalu, tanggal 22 Oktober, aku ngobrol sama Pak Pey.

Pak Pey ini satpam sekolah juga. Tapi beliau ini mengikuti sepak terjangku(?) dari awalnya aku cuma nyeletuk, "Pak, saya pengen foto di sana," pas catnya warna kuning, sampai aku lalu curcol, "Saya sebenernya agak nyesel e, Pak, belum sempet foto sampai sekarang udah diganti hijau." Dan waktu itu jam olahraga tapi kosong karena guru-guru lagi ikut lomba olahraga itu.

Entah ada angin atau apa, tapi karena olahraganya di lapangan, pas aku keluar dari lobi, sebelum belok kiri ke lapangan, aku mendadak keinget sama keinginan pertamaku di SMA. Akhirnya aku ke pos satpam, dan untungnya di situ Pak Pey yang lagi jaga, dan aku ngomong. Aku pengen banget foto di situ. Kesekian kalinya. Fyi, dari awal aku bilang aku pengen foto di situ, Pak Pey ini satu-satunya satpam yang ngebolehin :")))) Dan serius, walaupun pas harinya, Pak Pey lagi pergi jemput anaknya dan aku sendiri, tapi itulah yang aku pegang, itulah yang bikin aku berani ambil kunci di Tata Usaha, dan buka, dan....... yah :"")) I totally can make it guys :"))))

.

Motivasi yang bikin aku berani itu; jelas. Pak Pey. Sebenernya aku pengen foto ini kemarin, Senin, 24 Oktober 2016, pulang sekolah difotoin sama Fatma. Tapi kemarin ini yang jaga bukan Pak Pey, dan waktu aku menyampaikan maksudku, yah, begitulah. Nggak dibolehin :") Yah sebenernya dibolehin apa enggak, pada akhirnya aku harus maju sendiri sih (yang ambil kunci, yang buka pintu, dsb bahkan yang dimarahin kalau aku ketahuan lol) tapi yang aku butuhin sebenernya adalah dukungan :""")

Akhirnya, aku coba besok harinya. Nah, kenapa aku gigih banget? Yang pertama, kalau dalam diriku sendiri, aku tahu, aku udah kelas dua belas, dan waktu bakal berasa ngejar banget kalau udah masuk detik-detik menjelang TPM, menjelang UN, menjelang SBM, dan aku nggak mau kalau aku yang besok-besok bakal nganggap keinginan pertamaku ini sebagai keinginan yang kekanakan, keinginan yang nggak penting, dan nggak melaksanakannya sampai aku nggak punya kesempatan.

Yang kedua, adalah informasi. Informasi ini datangnya dari sumber yang tidak bisa disebutkan; kalau bentar lagi, bakal ada perubahan di sana. Kalau aku udah agak nyesel karena catnya yang dulu kuning sekarang udah hijau, aku yakin aku besoknya bakal lebih nyesel karena tulisan The Research School of Jogja berlatar hijau itu juga bakal diubah lagi dalam waktu dekat. Aku nggak mau itu terjadi! Makanya aku bener-bener keras banget mewujudkan ini :")

.

Alhamdulillah, aku akhirnya bisa. Aku bahagiaaaaa banget :"""")

flashback

tentang dhiar jihan afi fatma ❤

Selasa, Oktober 18, 2016


Harusnya aku cerita ini udah lama, sih. Kejadiannya tanggal 4 Oktober, jadwalnya kelasku foto buat buku album kelulusan, di Greenhost! Dari siang sampai malem kita di sana, tempatnya terlalu indah laaah. Kita foto-foto dari setiap sudut yang ada, sampai foto di dalem lift juga 8'D 

Oke aku belum memperkenalkan mereka. Berdasarkan foto di atas, dari yang paling kanan ya. Itu aku (krik), nggak perlu dijelasin www. Habis itu yang pakai kerudung pink Dhiar. Dhiarrafii Bintang Matahari, jagoan Kimia di kelas XD Ketua Keakhwatan kita semua :") Aku sama Dhiar satu kelas pas kelas sebelas di XI IPA 6, tapi setahun itu kita nggak seakrab ini. Pas awal-awal bareng, seringgg banget aku sama Dhiar sama-sama nyeletuk, mengenang dulu kelas sebelas :""")

"...kita pas kelas sebelas nggak mungkin, ya, kayak gini." Itu celetukan pas kita duduk di depan kelas, di bawah papan tulis, pas jam istirahat XD

"Kok dulu kita enggak seakrab ini ya." Seringnya kalimat ini sih yang kita ucapin :""") Untung ya, kita sempet punya waktu buat barengan kayak gini {}
 

Ini aku sama Dhiar /o/ 

Lanjuutt!



Yang pakai jilbab abu-abu, yang di dua foto di atas gaya tangannya simbol peace itu Jihan. Jihan Rizka Syafiya La Moma. Pinter main piano, dan aaaaw aku jatuh cinta sama kemampuan tipografinya yang tingkat kasasi {} Aku sama Jihan bareng itu pas Kemah Soedikar, kita foto-foto di Kawah Putih. Jihan ini sangat pemberani bungs, dia berani menghadapi imajiner dari hantu labirin pas kita berlima bareng-bareng balik ke rooftop Greenhost gara-gara helmku ketinggalan 8'D

"Iya, Jihan, aku sampai ngira kalau jangan-jangan kamu itu perwujudan dari modul Biologi." Aku bilang ini ke Jihan untuk mengekspresikan kalau Jihan ini keren banget hapalannya XD Menjelang ulangan biologi tu lho, aku selalu minta Jihan ngajarin aku dan dia bisa seolah presentasi nyebutin soal enzim dari pengertian, sifat, dan sebagainya segala macem :"))

Lalu, aku kan suka gambar. Seringnya, aku sama Jihan bikin proyek dadakan XD Aku yang gambar, Jihan yang nulis. Ini proyek kita juga pas nulis pengurus kelas. Jihan yang nulis nama-nama pengurus kelas dan aku yang nggambar. Oh iya, aku sama Jihan juga pasangan pengurus kelas, Bendahara - Sekretaris 8'D Pas aku sama Jihan skip buat bikin mading prokernya rohis, aku gambar berbagai macam ekspresi orang kayak emot di LINE, trus Jihan yang nulis di bawahnya, "Semangat!", "Maaf:(" dan lain-lain XD

Tapi dari semuaaaa proyek yang aku sama Jihan buat, aku paling suka sama yang ini:

 ehehe XD Itu kita persembahkan untuk Dhiar :3 


 
aku sama Jihan, di rooftop Lippo pas foto buat yearbook seangkatan xD

Lanjut lanjut :3


Dari kiri ke kanan, setelah aku, yang tengah pakai kerudung pink, namanya Afi. Afilia Fathia Permatasari. Model kami semua, mentor salah satu kelompok kelas sepuluh, pendukung PSS sejati :")) Pas awal-awal masuk sekolah, aku satu bangkuuuu terus sama Afi. Karena aku yang seringnya telat jadinya aku yang ngikutin tempat duduknya Afi, dan kita selalu pindah-pindah XD Hal yang belum sempet aku lakuin di kelas sebelas wkwkwk

Aku sama Afi (sama Fatma juga) satu kelas pas kelas sepuluh. Di kelas kebanggaan kita semua, kelas X MIA EP :")) Tapi dulu pas kelas sepuluh, aku sama Afi enggak sedeket ini walaupun pas kelas sepuluh emang anak seisi kelas bisa saling ngerangkul aaaa ku baper TvT Hapenya Afi sama kayak aku sebelum aku berkhianat (?) dan ganti hape duluan _(:"3

Diulangi lagi, Afi ini pendukung PSS sejati. Aku tau info-info terbaru PSS juga karena dibanjiri sama Afi ini :")) Pas awal-awal masuk sekolah, kita semua ketawa bareng soalnya Afi suka warna pink sama hijau dan ternyata di dunia ini banyak benda-benda berwarna hijau yang luput dari pengawasan kita :"D Kayak seolah-olah hijau itu berarti memihak PSS tolong :"))) Trus dari Afi aku tau tulisan besar-besar 'JUSTICE' yang dibuat sama suporter PSS di tribun pas pertandingan. Lalu soal wasit yang dikeroyok. Lalu tawuran(??). Sampai yang terakhir ini Afi nunjukin aku tiket nonton PSS lawan sama PERSITA TvT)7

ini Dhiar sama Afi

Fatma sama aku /w\

Terakhir, ada Fatma! Fatma Amalia Handayani, satu kelas juga di kelas sepuluh. Kadiv Takmir andalan kita semua, yang sekarang buku-buku di perpustakaan sebelah musala dipindahin ke masjid, puk-puk, ya Fatma, semoga lekas kembali :") Aku sama Fatma satu kelompok mentoring sama Mbak Hesti. Fatma kalau bikin laporan praktikum tuh rapiii banget, pakai sampul segala niat lah pokoknya :")

Waktu helmku ketinggalan di rooftop Greenhost, aku ngambil pertama kali sama Fatma. Kita berdua naik lift ke lantai atas, dan begitu pintu lift buka trus kita keluar....... gelap banget ya AHAHAHAHA mana helmku di pojok lagi dan mana pintu liftnya udah nutup lagi serius ngeri banget, ujung lorongnya aja nggak keliatan krai 8"DD Akhirnya kita nunggu lift dateng (udah ngetok-ngetok segala lol) trus meluncur lagi ke lantai satu, barulah minta tambahan amunisi manusia ke yang lain :"))


Perjuangan ke Greenhost ini, satu kelas harus iuran yang enggak terhitung murah hiks sedihhh :") Intinya kan nggak enak kalau dateng cuma numpang foto, jadi dianjurkan kita pesen makanan. Dan makanannya itu prasmanan jadi--sebenernya nggak perlu dipesenin porsi sesuai jumlah anaknya soalnya kalau prasmanan kan pada jaga imej ambil nasinya dikit gitu--itu yang kita pikirin pertama kali.

Tapi ternyata kita nggak nyesel lah :"") Mana minumannya yang wedang sarabak itu enak bangetttt uww. Dan karena prasmanan, jadi nggak dijatah, dan kita berlima tambah banyak banget XD

"Jangan sampai menyesal telah meninggalkan perwujudan dari uang-uang kita ini, Kawan." Itu motto kita pas makan :") Nggak ada yang jaga imej, kita semua ambil dan begitu sampai di meja--baru sadar kalau ini porsi makanan terbanyak yang pernah diambil 8'DDD

Habis bersihlah maaf ya kayaknya kita ini surplus deh ambil tambah banyak banget (........) Tapi serius wedang sarabaknya enak--dan karena gelasnya itu kecil, jadi aku ambil total bisa kok lima gelas sendiri bolak-balik, dan setiap bolak-balik itu pasti bawa dua gelas penuh, kenyang banget :") Aku sama Dhiar senenggg banget sama wedang sarabaknya, enak, karena efek hujan juga mungkin ya kan anget minumannya :")

Jihan paling suka sama jamurnya. Dia ambil piring lagi trus ngisi satu piring tok pakai jamur lalu jadi cemilan :")))) Trus kita nambah lagi ambil piring lalu ngisi pakai puding :")) Nggak bosen sama sekali di situ kita makan terus laaaah, surplus banget kalau dibandingin sama iuran buat kelas, bener-bener beda sama pendapat pertama kita :") Kita yang nganggep kalau makanannya prasmanan itu pesennya yang hemat aja karena toh jarang ada yang ambil sesuai porsinya, tapi pada pelaksanaannya(?) ternyata kita yang ambil lebih dari jatah porsi kita :")))

Oke aku harus bikin rangkuman Kimia sama ngerjain Fisika (...) Ini foto-foto tambahannya XD

foto-nyaris-satu-kelas di atap Lippo. Aya gahar(??) sekali gaes, rambutnya berkibar sambil ngacungin jempol so manly 8"D versi satu kelasnya ada di buku tahunan uwu dari kiri ke kanan ada Dinar, Dhiar, Shavira, Pinka, Chacha, Aya, Isna, Thania, Afi, Fatma, trus bawah ada aku, Rintan, Jihan.

 foto-nyaris-satu-kelas (2) di Greenhost. Dari kiri ke kanan atas ada Fatma, Afi, Dhiar, aku, terus bawahnya ada Jihan paling depan, lalu sampingnya Nadifa, Isna, Pinka, Chacha, terakhir pojok bawah kanan Shavira. 


....jadi ceritanya, kita pengen ini foto siluet. Tapi gagal 8"DDD

Fatma - Dhiar - Jihan - Afi - aku

 aku paling suka foto iniii ❤

Kelasku namanya Belah Duren; Bersama Bersekolah, Dua Belas IPA Lima-nya Bu Reni. Bu Reni itu wali kelas kita, ngajar Matematika, bentar lagi beliau mau ikut lomba olahraga cabang tenis meja. Btw Bu Reni kalau main tenis meja keren bangeeet gaes :"))) Aku pernah lihat sekilas pas ngementor di aula. 

Udah yaaaaaa!!

dedicated to

ataxia.

Senin, Oktober 10, 2016

(Sudah lama enggak nulis blog sambil nangis, hehe. Sebenarnya ceritanya enggak begini, percakapannya juga ada yang via chat dan enggak secara langsung. Tapi biar lebih mudah dibayangin saja, ya.)

#

Saya punya teman baik. Namanya A.P., panggil aja dia P. 

Kejadiannya, minggu pertama, bulan Oktober, tahun ini.

Saya enggak begitu dekat sama dia, karena saya enggak mengikuti kesehariannya dia. Hanya saja, waktu itu, saya ada dalam lingkarannya ketika dia menyeletuk. Celetukannya cukup panjang. Tentang dirinya. Awalnya saya tidak begitu memperhatikan, tetapi, ada yang membuat saya terusik dari ceritanya.

"Aku mau tanya. Aku ini anaknya suka jatuh. Jadi, misalnya enggak ada apa-apa gitu, terus jatuh sendiri."

Yang lain menyimak dengan mengangguk-anggukan kepala, sementara saya diam. Batin saya seolah berkata, tunggu dulu. Tunggu dulu.

"Pernah juga jatuhnya kayak... gimana, ya. Aku tuh, sudah tahu kalau bakal jatuh. Tapi tetap saja jalan. Misalnya di depanku ada batu, aku tahu aku bakal kesandung dan aku mikir bentar, harus ngehindar, hati-hati. Tapi tubuhku... enggak sinkron?"

"..."

Waktu saya kelas sepuluh, ada J-Drama yang saya suka. Judulnya One Litre of Tears, menceritakan tentang seorang gadis penderita penyakit dengan gejala yang sama.

"Ini kenapa, ada yang tahu? Enggak terlalu sering, sih. Tapi, sehari bisa sampai empat atau lima kali."

Tidak ada yang tahu.

Sepuluh menit. Belum ada respons yang berarti.

Saya tak tahan. Saya menoleh.

"Pernah tahu Ataxia?" 
kata saya.
 
#


Karena itu, kami jadi bicara. Saya bercerita sekilas, dan saya menyarankan untuk coba cari informasinya di internet--karena saya enggak bisa menjelaskan lebih lanjut. P memutuskan untuk langsung mencari tahu tentang penyakit itu dengan bantuan mesin pencari. Situs-situs dia buka. Berbagai sumber dia baca. Menit berlalu, belum ada tanggapan dari dia, sementara dia terus menerus mencari. Begitu pula dengan saya. Saya ikut mencari, saya ikut membaca.

Ataxia. Nama lainnya, Penyakit Degeneratif Syaraf. Penyakit yang menyerang otak kecil dan tulang belakang, menyebabkan gangguan pada syaraf motorik. Gejala awalnya, penderita akan merasa lunglai saat berjalan, akan sering jatuh, sulit menggapai barang dalam jarak dekat, ingin bergerak tapi tidak bisa bergerak, ingin bicara tapi tidak bisa bicara.

"...Kok gejalanya persis semua sama aku?"

"...."

Penyakit ini bisa menyerang siapa saja, tanpa pandang bulu.
Penyakit langka. Belum ada obatnya.

Sampai sekarang, 
belum ada satu kasuspun mengenai pasien ataxia yang dinyatakan sembuh.

#

Minggu kedua, bulan Oktober, tahun ini

Dia periksa.

#

#

#

Hari ini. Ada percakapan antara saya dengan P.
 "...Beneran, Sya."

"......hah?"

Saya kaget, banget. Nggak mungkin, ini nggak mungkin, nggak mungkin, nggak mungkin! Nggak mungkin, penyakit mematikan ini nggak mungkin diderita sama kamu, P, nggak mungkin....

"BOHONG!"
"Aku ingat harus ngabari kamu."
"...Bohong."

"Aku harap juga dusta."

"..."

"...Aku memang apa-apa enggak bisa konsentrasi, sih. Kadang bolpoin kelepas dari genggaman. Atau kadang aku kesandung sesuatu. Ternyata, memang masalahnya di otak belakang."

"..."

"...Boleh aku nangis sekarang, nggak?"

#

#

Satu-satunya kata yang selalu berputar-putar di kepala saya itu cuman bohong bohong bohong bohong bohong. Astagfirullah. Ya Allah. Ini nggak mungkin beneran. Jangan. Jangan, jangan, jangan, janganjanganjangan. Saya belum baca yang jurnal, saya baru membaca di internet yang di situ dikatakan kalau penyakit ini..... Ataxia ini, belum ada obatnya. Baru ada terapinya.

'Kejahatan' penyakit ini adalah, Ataxia enggak membuat penderita kehilangan kecerdasan. Penderita tahu banget apa yang terjadi sama dia. Otak bagian kecerdasannya enggak bakalan kenapa-kenapa. Dia bakal bisa langsung tahu apa jawaban dari satu ditambah satu. Tetapi mulutnya enggak bisa mengucapkan itu. Tetapi tangannya enggak bisa menuliskan itu. Bagian tubuhnya, otot-otot lengan kaki, enggak ada yang bisa membantu dia membuat orang yang menanyakan soal itu mengetahui kalau dia bisa. Enggak ada. Tetapi otaknya tahu; jawabannya dua.

Kamu, kamu, kamu, harus sembuh. Harus bisa. 
Harus, harus, harus. Harus! Sembuh!!!!!!!!

cerpen

...cara untuk mengakhiri?

Sabtu, Oktober 08, 2016

Kejadian ini waktu saya kelas sebelas, dan yah sebenarnya banyak hal yang terjadi ketika saya kelas sebelas. Sebenarnya enggak seburuk apa yang mungkin kamu bayangkan, tapi saya mendapat tekanan dari suatu ekstrakurikuler yang saya ikut di sekolah--yang seharusnya saya menjadi bagian dari ekstrakurikuler itu karena saya suka. Karena tekanan itulah, saya jadi menganggap bahwa alasan saya di sini bukan karena saya suka lagi, tapi karena saya butuh untuk melakukan kewajiban saya di sini, dan itu rasanya jadi beda.

Lalu pada suatu hari, kejadian ini datang. Waktu itu saya baru saja jajan di kantin, sedang ke luar dari kantin dalam perjalanan menuju ke kelas. Dari jauh, saya bisa melihat dua kakak kelas saya, mereka sahabatan, lagi jalan mau ke kantin. Seharusnya, kami bertiga bisa berpapasan. Seharusnya, saya bisa diberi kesempatan untuk menyapa, atau minimal melakukan apalah yang bisa disebut dengan wujud dari sapaan, tetapi mereka berdua memilih untuk berhenti berjalan, lalu berbalik badan, dan diam di situ, menunggu sampai saya lewat.

Entah waktunya pas atau pengaruh suasana, tetapi saya ngerasa waktu itu koridornya lagi sepi. Kayak cuma ada kami bertiga. Saya mau melewati mereka, terus mereka berdua lagi diam di depan saya, memunggungi saya.

Sakit sumpah.

Memangnya segitunya ya, sampai mereka enggak mau lihat saya?

Jelas saja saya enggak lewat begitu saja; terima kasih ya. Saya milih buat ambil jalan mutar dan enggak melewati mereka. Saya belok, lalu saya agak melambatkan jalan. Saya dengar mereka berdua kayak ketawa semacam, “Oh, enggak ada, nih?” lalu entahlah mereka mungkin baru mau melanjutkan jalan ke kantin atau bagaimana. Saya sudah lanjut ke kelas, pakai rute memutar yang saya pilih tadi.

Kejadian itu sudah selesai. Tetapi terus teringat, dan kisah terus berlanjut.

#

Sudah ratusan kali, kalau saya memikirkan berbagai macam tekanan tidak enak dan efeknya dalam kehidupan saya waktu itu--pokoknya serba salah, apa-apa yang saya mau lakukan, yang saya mau katakan, saya selalu merasa reaksi manggut-manggut atau apapun itu namanya sebagai bentuk dari kita mendengarkan, kok, itu selalu diselipkan dengan, “Seriously?” yang itu bikin saya rasanya pengin mati saja.

Saya pernah terlibat dalam percakapan ini dengan seseorang yang juga menjadi anggota dari ekstrakurikuler yang saya ikuti,

“Beneran ini, saya harus digantikan dari posisi pemimpin ini.”

“Enggak. Enggak ada yang bisa.”

Ahahahahaha. Terima kasih, sih, walaupun kalau memutar kejadian itu dan ini bersamaan rasanya enggak terobati sama sekali. Maksudnya apa, enggak ada yang bisa menggantikan? Yah, karena semuanya sudah terlambat; semuanya sudah dapat posisi masing-masing, dan saya juga sudah dengan posisi saya, dengan berbagai macam tekanan dari sana-sini atas kewajiban saya yang saya dianggap enggak bisa menyelesaikannya sesuai ekspektasi dari para mereka. 

#

“Kenapa kamu enggak keluar saja?”

...Masalahnya bukan begitu. 

Kalau dikaitkan dengan materi bahasa Inggris kita sekarang, masalah ini merupakan Explanation Text karena terkait dengan social-culture phenomenon--intinya, masalah sosial. Masalah sosial, semacam bullying tetapi berbeda karena apabila bullying itu berarti menerima perlakuan yang tidak adil, masalah sosial yang saya alami ini semacam berarti menerima perlakuan yang dianggap adil oleh si pelaku karena saya dianggap melakukan kesalahan yang pantas diberi masalah sosial agar setimpal.

Jadi, untuk beratus kalimat tanya, “Kenapa kamu enggak keluar saja?” itu membuat saya ingin menjawab, yah masalah enggak akan berakhir dengan saya keluar. Enggak bisa segampang itu, dan untuk mempermudah, apabila ini adalah suatu panggung pertunjukan, maka keluar dari ekstrakurikuler bukanlah cara mainnya. Bukan seperti itu cara mainnya. Kita harus menaklukan semua stage ini sampai akhir permainan.

Lagipula, saya yang waktu itu memilih bertahan karena saya rindu. Saya memilih ekstrakurikuler ini karena kecintaan saya pada hobi saya, dan sekarang, saya kehilangan alasan saya satu-satunya itu dan seharusnya tidak ada lagi alasan yang membuat saya terus ada di ekstrakurikuler ini. Tetapi saya rindu, saya ingin merasakannya lagi, saya percaya kalau akan ada hari di mana saya menemukan alasan saya yang sekaran hilang.

Itulah mengapa saya bertahan. 

Sampai, literally, detik ini.

#

Sekarang, saya kelas dua belas. 

Sudah mempersiapkan untuk buku album kelulusan. Foto kelas, foto dengan kelompok-kelompok yang terbagi di kelas, foto bersama wali kelas, dan tentu saja, foto dengan ekstrakurikuler masing-masing. Menjelang harinya foto dengan ekstrakurikuler masing-masing, ada masalah yang kesekian, di ekstrakurikuler saya ini.

Masalah sepele (sebenarnya, sejak kapan sih ada masalah yang langsung besar? Sepertinya segala masalah--setidaknya masalah saya--berawal dari hal-hal sepele) yang lalu dibesar-besarkan, dan sekarang benar-benar menjadi besar. Masalah ini bukan berawal dari kakak kelas yang merasa tidak percaya saya bisa menjadi pemimpin yang baik. Tetapi keraguan akan kemampuan memimpin saya berasal dari teman-teman saya sendiri.

Rasanya bukan sakit lagi. Tetapi to be honest, perih, sih. 

#

Lalu, ada suatu kejadian. Hari itu hari Sabtu, sementara besok Senin, akan ada foto ekstrakurikuler untuk dipasang di buku album kelulusan. Saya terlibat percakapan dengan teman baik saya, menyinggung soal salah satu teman saya yang sikapnya semena-mena, mengatur seenaknya dan keluar dari groupchat setelah ceramah panjang lebar.

Sepertinya saya salah memilih kata-kata atau salah mengatur nada suara ahaha tetapi maksud saya, dia itu didiamkan saja. Dan sikapnya tidak seburuk itu, karena pada akhirnya toh si dia berkata kalau tidak mau dituruti ya sudah tidak apa-apa. Teman baik saya menganggap kalimat yang saya ucapkan tidak ada intinya, dan saya menaruh kesimpulan bahwa dia menganggap saya begitu karena saya tidak bersikap seperti apa yang dia ekspektasikan, habisnya saya sudah terlambat praktikum lalu kamu mengajak bicara begitu, waktunya enggak tepat banget tahu?

Lalu, setelah saya selesai praktikum, saya bertemu teman baik saya. Sedang bersama seseorang yang mempunyai posisi sebagai tangan kanan saya, dan seseorang yang menjadi wakil saya. Mereka bertiga sedang berbicara. Saya datang. Mereka diam. Wakil saya langsung pergi. Teman baik saya tidak membalas sapaan saya. Saya berbicara sebentar yang entah pada siapa lalu saya pergi.

Mereka membicarakan saya, dan persoalan benar atau tidak itu tidak memerlukan bukti karena, hei, saya punya perasaan, saya bisa berpikir, saya tidak sebodoh itu, 

dan ngomong-ngomong kejadian ini pernah saya alami setahun yang lalu. 

#

Kejadian pertamanya waktu saya kelas sebelas. Saya mengalaminya lagi di kelas dua belas ini. Ada kesamaan dari dua kejadian itu, intinya, mereka meragukan apakah saya bisa memerankan posisi saya dengan baik, mereka tidak percaya apakah saya bisa yang entahlah, kejadian ini sudah yang kedua kalinya jadi sepertinya saya memang tidak baik dan tidak bisa? 

Tetapi tentu saja ada perbedaan; yaitu apa yang saya lakukan kemudian.

#

#

After photo’s session for year book--hopefully it can hide their unharmonious that so easy to detected in real life. The boy is talking to the girl, want to remember her about something, an appointment that already arranged, an appointment that she should attend.

“Huh? I can’t,” she answered, with her usual tone.

“Seriously, you--you have to come.”

“Have not.”

“Have to.”

“Not.” She stop walking, lift her head, looking the boy. “I quit.”

The boy wide his eyes. “No way.” 

“It’s true,” the girl give the boy a little grin, “for real.”

“...”

Then silence, the boy open his mouth to saying something, but then shut again, then open again. “Really, you--” silence for a moment, the boy take a breath, “you will be killed. By all of them.”

“I already death, you know. Didn’t you realize that you’re talking to a ghost?”

That’s a stupid joke. The boy looking the girl’s eyes, know that he couldn’t do anything that make the girl in front of him want to attend the appoitment. But, he don’t understand. And both the boy and the girl know, that the boy never understand. “Since when you’re being so--easy to release it all?”

“No, I’m not,” the girl smiled. “I should have done this for a long time ago.”

dedicated to

ketika idolamu itu bawahan(?)mu.

Minggu, Oktober 02, 2016

(Terlalu banyak tanda miring.)
(Entah apa makna kalimat dalam tanda miring itu tetapi kalau tanya saya, mungkin kayak penekanan. Atau bisa jadi kayak gumaman atau gerundelan atau apa lah yang barusan saja saya kasih contohnya.)



BUKANNYA bawahan, sih. Gimana, ya. Pernah dikatakan, kalau kamu mengidolakan seseorang, maka temuilah dia—kalau enggak salah, yang bilang Tere Liye. Saya pernah mengungkit ini, enggak, ya? Pokoknya, alasannya tuh biar kita tahu kalau oh ternyata dia juga enggak suka sarapan atau oh ternyata dia kalau jalan juga napak tanah dan sebagainya. Biar kita tahu kalau dia juga orang biasa, yang sama kayak kita, yang kita sebenarnya enggak perlu sefanatik itu ke yang bersangkutan.

Kita sebagai orang biasa, pasti punya idola. Idola yang bahkan belum pernah kita temui, atau idola yang kita ketemu sehari-hari. Nah, idola saya ini, sebut saja A yah nama depannya dia sih. Itu adalah orang yang memenuhi opsi kedua. Dia saya temui hampir setiap hari. Tapi masalahnya, saya dan A ini bukan satu lingkaran. Saya selalu sama teman-teman saya, dan dia biasanya enggak perlu mencari siapapun karena toh bakal ada yang menghampiri dia juga…

Terus, ada kesempatan, ketika saya jadi panitia. Saya punya anak buah.

A ini salah satunya.