Kemah hari ketiga

Sabtu, Mei 07, 2016

(kemah hari pertama dan kedua bisa dicek di tautan.)

Selasa, 8 Maret 2016

Kita semua bangun pukul lima tepat. Dan, Embun langsung cus ke Balai Desa karena dia yang bertugas menjadi pemimpin senam pada hari itu :)) Selesai senam, Rani sama Lusi jadi penjaga pos Wide Game. Intinya: aku, Shelly, Jihan, Halimah, sangat bebas hari ini! Karena aku baru 'sibuk'nya nanti sore (jadi penanggungjawab TPA) akhirnya kita memutuskan untuk melakukan sesuatu yang sangat kita idam-idamkan: ke Gua Luweng :"D

Hm, jadi Gua Luweng itu adalah gua yang penuh dengan air, katanya sih dulu warga-warga sini ambil sumber air di situ. Sekarang udah enggak lagi. Kita akhirnya pamit ke Bu Purwanto, kalau kita mau ke Gua Luweng. Trus... hm, mendadak ada aura horror sih. Bu Purwanto melarang kita masuk ke guanya. Jadi, kita cuma boleh di mulut guanya aja.

Kepo? Banget. Asli. Kita berusaha tau alasannya, tapi Bu Purwanto ngelarang aja :> Yah, karena aku gak mau kejadiannya kayak kemarin (tragedi meremehkan hujan yang datang tiba-tiba) jadi aku nurut aja. Berbekal doa, akhirnya kita berangkat ke Gua Luweng! Dan perjalanannya sungguh... amat sangat melelahkan :") Kita naik bukit turun bukit, lalu belok, lalu ada pertigaan ambil lurus, lalu ada belokan ke kanan yang penuh dengan lumpur dan becek yang harus membuat kita lepas sandal, lalu masih ketemu jalan bebatuan, lalu masih lurus, lalu ke gang yang bener-bener sempit dan cuma bisa dilewatin satu orang aja.................... (kenapa masih inget banget sya)

Sangat jauhlah, mana panas lagi. Itu kita udah takut, kirain nyasar.... dan lama-lama semakin sepi dari rumah-rumah :") Kayak terasing banget. Sebenernya hawa-hawanya udah gak enak gitu sih, soalnya di tengah perjalanan aku kepikiran terus alesan Bu Purwanto kenapa kira-kira. Dan muncul rumusan masalah(?) besar, kenapa dulu gua itu dijadikan sumber air dan sekarang udah enggak lagi? Alasannya kenapa kok udah enggak lagi?

Tapi ya karena malah bikin suasana hati nggak enak, aku diemin aja lah. Apalagi kalau malah kuomongin, rasanya nggak enak soalnya pada bersemangat gitu sih. (Ya sebenernya aku juga kelihatan bersemangat XD). Oke, akhirnya Gua Luwengnya ketemu! Ada di atas bukit penuh batu dan pohon yang batang-batangnya penuh ulet-ulet. Mana belakang kita itu tanaman-tanaman liar pula.

Karena sayang banget sih kalo pulang, akhirnya kita naik. Dan... gimana ya bilangnya? Kalo aku bilang, kita kayak udah d i s a m b u t , gitu gimana? :"") Begitu kita berhenti di mulut gua, langsung..... ada suara kelelawar. Itu aja kok.. dan terlepas dari semua kengerian(?) itu, guanya itu emang alami banget, asli. Stalaktitnya masih netes-netesin air. Karena kita nurutin kata Bu Purwanto, kita nggak masuk gua dan kita foto-fotonya cukup di mulut gua aja :")

Habis itu, kita pulang! Kita istirahat, bagi-bagi cerita, sampai jam setengah dua kita mulai keluar rumah lagi. Ada lomba memasak di SD Negeri Karangasem. Aku ikut lihat-lihat gitu, sampai jam tiga. Jam tiga, aku mulai sibuk *plak* jadi penanggungjawab di TPA :")) Hari ini, anak-anak TPA lomba mewarnai! Aku ngasih pengumuman, kan, di speaker masjidnya, trus nunggu anak-anaknya satu-satu dateng.

Yang jadi imam Pak Eko. Selesai shalat Ashar, aku dikasih tau kalau ternyata..... jumlah kertas mewarnainya gak cukup :"D Kita bingung banget itu, kalau mau ngefotokopi juga di mana kan nggak tau :") Akhirnya, kita kumpulin semua anaknya, trus mulai berhitung yang kelas berapa itu jumlahnya berapa anak. Lalu, dibagi deh, jadi dua kategori. Yang mewarnai TK, kelas 1, sama kelas 2. Trus yang menggambar kelas 3, 4, 5. Lomba menggambarnya itu.. temanya apa ya:"D (sya kamu yang buat temanya...) kayaknya sih Lingkungan di Sekitar Kita XD Lombanya selesai jam lima.

Tiap kategori ada lima pemenang. Tapi sebenernya, semua dapet hadiah kok. Cuma yang menang dibungkus, dan dapet tambahan bolpen :") Semuanya dapet buku tulis. Habis itu kita foto-foto bareng, lalu aku nganterin Abdul, Tama, sama Kaka pulang. Rumah mereka jauh banget XD Aku sebenernya pengen nganterin sampe rumah mereka, tapi Tama maksa aku pulang aja soalnya bakal jauh banget masihan kata mereka orz 

Tama: Ini masih jauh banget lho Mbak.
Tama: Mbak, nanti kalau udah sampe rumah biar Mbak dianterin sama Abangku ya Mbak.
Tama: Mbak ini masih jauh banget. Masih ke sanaaaa trus kesanaaaa.
Abdul: Iya lho Mbak. Udah jauh banget, Mbak gak susah po nanti pulangnya?
Kaka: Sendirian lho Mbak
Tama: Mbaaaaak pulang ajaaaa. 

Itu ngomong pakai bahasa Jawa lho ya. Awalnya aku cuma nanggepin seadanya aja, tapi yaaa lalu lama-lama dipaksa sih. Dan sebenernya aku juga mikir, ini kalo aku balik sendirian jalan jauh banget gitu gimana mana bentar lagi maghrib orz Mereka baik banget siiihhh tapi kebaikan mereka itu lucu jadinya :""D Jadi pengen kukarungiiiinnn mereka masih sangat kecil tapi sudah bertanggungjawab dan menjaga perempuan :"> Jarak usianya jauh banget gak sih :""> (RAS)

Di tengah jalan aku balik, aku ketemu sama ibu-ibu :") Ibu-ibunya nyalamin aku, bilang makasih banyak, trus nanya tahun depan ke sini lagi apa enggak :"D Jadi terharu sebenernya, mana besok kan udah pergi kitanya, jadi yaaa... gimana :"D Tapi aku seneng hehehe. Trus aku juga ketemu sama anak-anak yang udah dijemput, diboncengin bapaknya naik motor, itu mereka dadah :"D Aku jadi kangen sama anak-anak TPAku di masjid deket rumahku yang dulu TvT

Habis itu, malemnya, aku nonton Pentas Drama Soedikar. Awalnya, aku duduk di paling depan sama Ais, dia yang jadi timer, yang bakal niup peluit kalau waktunya tinggal sekian menit gitu. Trus aku yang ngedokumentasiin, yang motret :"> Tapi lalu karena bakal lama banget, jadinya aku mlipir, kameranya kubalikin ke Haryo Bayu, lalu aku sama Jihan. Habis itu kita cerita 'kengerian' yang ada di Gua Luweng, yang gak aku ceritain di sini :)

Dan pada akhirnya, kita tidur jam 12 <3

You Might Also Like

0 comment(s)