Kemah! Hari Pertama

Jumat, Maret 18, 2016

di sekolah

Itu hari Minggu. Buat panitia udah harus siap sedia jam tujuh pagi tepat di sekolah. Soalnya bakal ada rapat terakhir dan koordinasi, bener-bener nge-fix-in semuanya gitulah. Trus pesertanya, anak-anak kelas 10, wajib dateng jam sepuluh pagi di sekolah. Buat siap-siap, soalnya masih ada pengecekan anggota sama perlengkapan.

Aku dateng jam berapa? XD Jam sebelas XD *dikeplak*

Aku lalu jaga meja sama Shelly, tempat semua anak ngelakuin pendaftaran ulang dulu sebelum cek perlengkapan. Habis itu aku dikasih co-card sama Embun—aku kaget ada co-card-nya serius =)) Habis itu aku dikasih kertas isinya anggota-anggota bis yang aku PJ-in. Itu diacak zzZZ dan aku dapet satu anak di bis isinya adik kelas cowok -__-

Sebelum berangkat, panitianya makan dulu. Terus sekitar jam satuan, semua anak langsung ke bis masing-masing dan panitia yang jadi PJ bis cari bisnya juga. Aku dateng ke bis 5, bis yang aku PJ-in. Aku lalu nyuruh dua anak bantuin aku ngambil konsumsi dulu, nasi kotak buat anak satu bis mereka—sebenernya biar dibantu aja sih=))

berangkat

Dateng-dateng langsung disambut sama seisi bis padahal aku belom masuk. Mereka langsung teriak-teriak dari jendela, ada yang sampe nyambut keluar bis.

“Bisnya nggak cukup, Mbak!”

“Ini isinya anak badannya kayak gini semua!”

“Nggak bisa ini, Mbak!”

“Masa’ ya nggak ada tempat sendiri buat barang-barang kita, Mbak?”

“Mbak Rasya nggak bisa masuk, Mbak!”

“Barang-barangnya Mbak Rasya di mana?”

Emang, itu ada dua cowok yang badannya gede-__- Mereka lalu susun formasi lol. Yang dua zumbo duduk di depan, trus lainnya di belakang. Jujur, sebenernya emang bener-bener nggak ada tempat buatku-_- Sama sekali nggak ada. Penuh zzZ, dan bau cowok(?) *ras* Ada yang duduk di bawah sampean saking nggak cukupnya-_- Oke, intinya aku bisa duduk dan aku nggak mau nyeritain soal bagaimana dan bagaimana *gimana*

Mereka itu ribuuuut banget! Dan aku nggak sempet minum obat gara-gara mereka(?) karena sebenernya aku mabuk. Pil antimoku ada di dalem tas yang ada di truk barang-barang panitia, dan aku sebelum berangkat bilang ke Rama mau minta antimonya, tapi sekarang aku berakhir dengan terjebak(?) di dalam angkot bis jadi aku nggak bisa minum. Yang ada di dalam pikiranku cuma; aku nggak boleh muntah karena plis aku bakal malu-maluin banget kalau aku minta berhenti soalnya aku mau muntah. Bakal malu-maluin, jadi aku selalu batin semoga nggak muntah semoga nggak muntah.

Tapi emang aku nggak bisa mabuk di situ nggak tau kenapa. Aku banyak ketawanya karena mereka emang sering bikin ketawa. Ribut banget asli. Apalagi kalau bisku nyalip bis yang lain, mereka ngece-ngece ribut beeet jadi malu-_-

“Heh iki arep nyalip iki arep nyalip! Siji, loro, nah—HOOOOIIIII!!!!” (ini mberisikin banget-_-)

Trus kalau di lampu merah dan bisa jejeran sama bis lain, sempet aja ngobrol.

“Wah, pada tidur semua.”

“Hei, situ PJ-nya siapa?”

“PJ-ku Mbak Rasya. Ada, kok. Tuh.”

Aku pengen ngumpet rasanya zzz

“Salam dari Namcheee!!!” (ini ketika melewati suatu bangunan yang tak ingin kusebut lol)

“....Mbak Rasya semangat, Mbak.” (ini sering banget diucapin buat selingan mereka/? Karena mungkin tatapanku berasa kayak ‘kenapa aku harus nge-PJ-in mereka tolong’/?)

Lalu di tengah-tengah perjalanan, mereka kusuruh makan, kan. Sebenernya udah kusuruh makan beberapa kali dan mereka baru mau makan setelah si Firza inisiatif makan. Dan otomatis semuanya langsung ikutan makan.

“Mbak, makan ya, Mbak.” (iya)

“Makan, ya, Mbak.” (iya)

“Makan, Mbak.” (iyaa)

“Mbak Rasya udah makan?”

“Udah tadi, pas kalian di aula.”

“Huuu, diskriminasi!!” 

“Yakalik diskriminasi!”

“Yakalik.”

“Yakalik.”

Nggak tau kenapa setiap kali diajak ngobrol dan pas aku bilang ‘yakalik’ itu mesti ada aja yang ngulangin-_- Emang kenapa gitu. ‘Yakalik’—aku nggak tau gimana nulisnya dan mungkin kalian nggak ngerti kalau nggak diucapin(?)—tapi itu kan maksudnya kayak ‘masa iya’ gitu.. tapi mungkin pas aku bilang ‘yakali’ itu nadanya kutinggiin jadi agak gimana(?)

Ada banyak obrolan-obrolan mereka yang bikin ribut dan bikin asik suasana bisnya sebenernya, dan untungnya walaupun di akhir-akhir aku udah nyaris nggak kuat karena aku udah mual zzZ kita udah sampai di tempat tujuan! 

di tempat

Ponjong, Gunung Kidul. Ini kan kemahnya versi homestay gitu, jadi kayak KKN. Asik banget tempatnya, jadi kalo buat kelas 10, satu sangga satu rumah. Tapi kalau buat panitia, beberapa anak gitu. Kebanyakan dari divisi yang sama. Tapi ada juga divisi campuran, kayak rumahku—walaupun kebanyakan dari divisiku juga, divisi sekretariatan.

Di rumahku ada Embun, Shelly, Lusi, Jihan, Halimah, Rani. Bertujuh. Dateng-dateng langsung disambut Pak Purwanto dan Bu Purwanto, sama ada satu Mbak-mbak, sama ada adek-adek SMP tapi dia selalu sembunyi(?). Disuguhin makanan ehehehe. Kita beramah-tamah dan mengandalkan Halimah yang paling bisa berbahasa Jawa di antara kita. 

Terus pembagian korsa soedikar, warnanya merah tua. Aku udah naksir korsa ini pas kelas 10 hehe, aku nggak nyangka ternyata aku bisa punya juga(?). Sebenernya juga ada kaos, tapi aku nggak beli kaosnya, alasannya karena yah huft enough said(?). Habis itu ada pembukaan resminya gitu tapi kita nggak ikut(?).

Kita dateng ke Balai Dusun itu malemnya, soalnya malem ada acara Jelajah Malam. Ihh jadi bikin nostalgia(?) soalnya aku inget banget tahun lalu sepanjang perjalanan Lisa bantuin aku ngapalin sandi morse dan keluarlah kita sebagai kelompok kloter pertama Jelajah Malam dan berakhirlah nyasar :’) Tahun lalu itu sandi morsenya panjang banget, sampai ada kata ‘matahari terbenam’ segala sampai satu paragraf banyak banget. 

Jihan masih hapal sandi morse—dia juga kloter satu tahun lalu dan ikut nyasar juga wkwk. Aku udah lupa kan ya:’) Dia bisa sambil dengerin dan tanpa nulis bisa nginget, kodenya bika pingki kurus, artinya kalau warna biru ambil kanan, warna ping ambil kiri, warna kuning ambil lurus. Gitu sih. Habis itu beberapa kelompok yang emang punya anak sandi di antara mereka langsung cus berdiri dan jadilah mereka kloter satu, persis kayak aku dulu.

Bedanya nih bedanyaaa. Sekarang aku udah nggak kayak tahun lalu, jadi aku sebagai penonton dan aku ngerti gimana ributnya sangga-sangga yang berusaha mecahin sandi morse dengan liat buku panduan pramuka. Gimana liciknya sangga cowok yang entah gimana bisa menyelinap ke salah satu sangga cewek dan langsung tanya hasil. Gimana diskusinya dua sangga atau lebih yang saling kerjasama mendapatkan jawaban. Rame banget, ternyata gini banget. Tahun lalu sanggaku terlalu terburu-buru :’)

Habis itu mulailah panitia ngebentuk tim penjaring. Tim penjaring itu tim yang memastikan nggak ada kloter yang tersesat, kayak kakak-kakak kelas yang menemukan kloterku tahun lalu. Shelly, Rani, Halimah, Lusi ikut di tim penjaring. Embun jaga di Balai Dusun, dan aku sama Jihan pulang aja deh :’) Kita mau menikmati malam tanpa kesibukan kayak tahun lalu(?) =))

Aku sama Jihan ke homestay dan kita bikin mie. Habis itu kita cerita banyaaaak banget, cerita-cerita seru dan Jihan itu lucu banget hahaha aku inget aku ketawaaaa terus setiap Jihan cerita XD 

Malem hampir jam sebelas, anggota kami yang lain baru aja pulang. Rani, Halimah, Lusi, Embun buat mie, gantian. Aku sama Jihan tidur, Shelly juga tidur. Berakhirlah kemah hari pertama kami jam 23.08 :’)

You Might Also Like

0 comment(s)