Ke AdiTV—dan byt.

Rabu, Agustus 26, 2015

Hari ini, jam delapan malam, aku, Alya, sama Maskun, ada di AdiTV.

Sebenernya aku malu, sih, bilangnya XD Sebenernya (juga), bertiga itu udah janjian biar nggak saling ngasih tau ke orang-orang. Aku ngasih taunya ke blog kok._.v Nah, aku mau cerita apa yang ada di balik televisi, sama bagaimana cerita perjalanan kita bertiga, setelah di sini, aku udah cerita soal kita bertiga yang juara dua Lomba Artikel Blog Kesehatan.
 
Nah, aku skip pelajaran itu sejak jam Kimia, habis istirahat pertama. Lalu dianter pakai mobil sekolah sama Pak Pey lagi! :") Bedanya, kalau kemarin yang mendampingi kita bertiga itu Pak Eko, kalau sekarang yang nemenin Pak Bambang alias Pak Bongzu, guru Prancis kebanggaan anak kelas EP dulu. Yang tau AdiTV nya malah maskun, dan kita kebablasen=))

Wew, mungkin karena faktor terlalu semangat, tim SMA 6 sampai duluan. Lalu disusul anak SMA 5, lalu anak SMA 4, sama anak SMA Taman Widya atau apa gitu aku lupa namanya. Ternyata sebelum sesi tanya-jawab, kita semua itu ditanyain mau tanya apa. Jaga-jaga kalau pertanyaannya terlalu sulit atau menghindari konsekuensi sang bintang tamu tidak bisa jawab pertanyaannya gitu.
Aku: Oh, ternyata pertanyaannya itu dikasih tau duluan, ya?
Maskun: Masih mending. Di *piip*, kita malah disodorin pertanyaannya. Jadi yang mau tanya silakan acungkan tangan, lalu nih pertanyaannya silakan dibaca.
Baru disitu aku mengetahui apa sebenernya yang terjadi di balik dunia televisi. Yah, pas aku nonton semacam talkshow gini aku juga udah kepikiran sih kalau itu pasti nggak murni bener-bener sesi tanya-jawab, tapi aku nggak nyangka juga kalau ternyata emang bener-bener, er... agak palsu.

Lalu, setiap sekolah kan disuruh nanya. Nah, karena SMA 6 dateng pertama, jadi disuruh tanya pertama. Sebenernya itu Alya yang aku sama Maskun suruh tanyaaaa. Tapi Alya nggak mau megang mic-nya, dan salahku sendiri kenapa aku mau nerima micnya pas disodorin sama Pak Candra. Pak Candra itu kepala kru AdiTV kayaknya, soalnya dia yang ngekoordinir segalanya. Kenapa aku tau namanya? Soalnya setiap kali ketemu orang, Pak Candra itu selalu ngajak jabat tangan dan lalu bilang, "Yak, panggil saya Candra, saya yang... (ini kayak robot kata-katanya, jadi tersistematis dan aku malah gak nyimak)."

Pulangnya, kita makan-makan! Kita makan soto di sekitar wilayah kampus Sanata Dharma. Habis itu kita pulang sekitar jam 2an, dan udah pada pulang gitu, deh kelasnya. Aku langsung ke mushola soalnya aku harusnya bantu-bantu ngewawancara anak kelas sepuluh yang pengen masuk rohis. Chika pengen masuk rohis betewe=))

Itu udah hampir selesai, tapi untungnya aku kebagian satu anak yang belum diwawancara. Dia anak taekwondo dan aku nggak bilang ke dia kalau aku bakal jadi mentornya dia pas mentorin Jumatan ntar=))

byt : banyak yang terjadi. Masih singkatan baru dan kayaknya belum familiar.

Sebenernya nggak banyak yang terjadi sih. Oh, iya, kemarin aku bantuin Rani jaga pos Sit-Up di aula, buatt anak-anak kelas sepuluh yang minat PDT. Jadi inget tahun lalu aku sit-up sama Mangga, dan kita sit-up dengan cara yang sangat curang(?) =))

You Might Also Like

0 comment(s)