PPB 27.0 : Bertepuk sebelah tangan(, sudah biasa~ /jadilagu)

Selasa, Juli 14, 2015

Ini... kok judulnya panjang banget ya-_- 

Aku cuma iseng aja, sih, nambahin yang di dalam kurung itu. Cuma jadi simbolis kalau postingan blog ini isinya bukan tentang hal-hal yang bikin baper. Hampir sama kayak postingan blogku tentang "Teman Kecil", yang bahas tentang apa itu teman kecil yang sering ada di anime atau drama, atau sinetron, atau yang jelas kisah fiksi. Aku mau bahas tentang konflik bertepuk sebelah tangan, yang... —yang jelas, ini wajib ada di cerita fiksi genre romansa yang pengen berbelit-belit :3

Buat pembukaan; walaupun ini cerita yang mainstream banget, kalau di cerita fiksi pasti gampang banget ya ditemuin, secara nggak bakal asik kalo cerita cinta langsung lancar jaya gitu aja—TAPI aku lemah di konflik yang kayak gini-_- 

Misalnya, ada cewek dan cowok. Pasti, ya, aku seneng aja gitu sama kebersamaan mereka. Tapi kalo misalnya mendadak ada cowok dateng dan dia ngincar yang cewek..... oke. Tergantung. Kalau cowok pendatangnya itu sukanya usil dan terang-terangan ngerusuh, aku bakal sebel banget. Tapi kalau dia dateng dengan niat yang nggak kalah tulusnya juga, gimana? *kenapa bikin baper sya*

Ambil konflik yang gampang aja, deh. Yang mainstrem. Cowok-cewek tadi, cowoknya dari golongan orang kaya dan ceweknya dari golongan orang miskin, tapi modal beasiswa. (mainstream banget ini HAHA.) Lalu, cowok pendatang yang jadi murid baru ini nggak kalah miskinnya juga. Dan, rasa suka nya si cowok pendatang ke yang cewek itu sedih dan pedih gitu, lho, karena cowoknya tau dia nggak bisa ngebahagiain dsb dsb.

Misalnya, adegan ngajak pulang bareng.

Si cowok pendatang ngampirin yang cewek: Kita pulang bareng, yuk.
Si cewek: Oke :)

Kemudian so suddenly, yang cowok si kaya dateng dengan mobil mentereng yang super ngejreng.

Si cowok kaya: Hei, aku bawa mobil. Aku anter kamu sampai rumah, yuk.
Si cewek: (YHA JELAS MAU LAH)

NAH. Kan... kan... kan nyebelin tuh-__- Nah, walaupun itu adegan yang sering terjadi, di sinetron Indonesia lah, di manga Jepang lah, di drama Korea lah, pasti aku lemah sama kejadian kayak gitu-_- Kalau misalnya ceritanya bener, lho, ya. Aku nggak suka ngekritik, sih, tapi seandainya komik "Hai, Miiko" si karakter Yoshida nggak dibuat dengan meksonya akrab sama Mari-chan dan lalu akrab lagi sama si murid pindahan yang baru itu, aku bakal lebih dukung Yoshida sama Miiko :"D (pernah kuungkit itu di sini)

Ujung-ujungnya, emang sih cowok pendatang itu nggak dapet yang cewek. Dan biasanya, malah aku yang dilema karena aku menaruh-rasa-simpati ke cowok pendatangnya itu, tapi aku juga suka si cewek sama si cowok yang emang udah jadi pasangan TvT Oke. Cerita dengan ngasih perasaan emosional ke cerita kita itu malah bikin orang yang baca nggak ngerti,_.

Misalnya. Naruto, Sakura, sama Sasuke.

Aku suka Sakura sama Sasuke (secara Naruto udah punya Hinata), tapi setiap kali liat pandangan matanya Naruto kalau natep Sakura yang ngeliatin dan mikirin Sasuke tuh, entah kenapa aku baper :"D Apalagi waktu salah satu temen Naruto pernah tanya ke dia, "Naruto, kamu suka sama Sakura? Kenapa nggak kamu nyatain perasaanmu aja?"

Dan Naruto itu pandangan matanya langsung semacam kayak menerawang dan kayak nginget cerita kelam di masa lalu gitu lho :') Apalagi habis itu Naruto lalu bilang: "Mana bisa gitu. Aku laki-laki yang bahkan belum bisa menepati janjinya."

Janji yang dimaksud itu janji ngebawa Sasuke pulang TvT Oke, aku baper di komik bagian itu TvT

Habis itu, Hermione, Harry, sama Ginny. Sama Ron, sedikit.

Jadi, Hermione kan semacam sahabat yang overprotektif sama Harry. Menurutku, pas Ron nggak ngerestui Harry sama Ginny, sebenernya dari awal Hermione juga nggak suka. Tapi Hermione nggak bilang karena... yah, dia siapanya sih, kalo misalnya dia bilang Harry sama Ginny nggak pantes bersama? :') Makanya Hermione diem aja pas Ron bilang kalo Ron belum ngasih persetujuan Harry sama Ginny jadian.

Lalu, suatu hari, Ron ngasih persetujuan. Tapi Ron minta Hermione yang ngasih tau.

"Ron bilang, kalau dia sudah setuju kau jalan dengan Ginny."

NAH. Pas Hermione bilang gitu ke Harry... plis aku bisa menangkap nada terluka dalam suaranya TvT *sya

Sebenernya aku ada lagi. Last Game, Isshuukan Friends, tapi susah jelasinnya karena kalian pasti nggak tau tokoh-tokohnya :"D Jadinya itu aja, ya, Naruto sama Harry Potter. Gitu, deh. Makanya aku rewel banget kalau soal pairing. Jarang banget ada pairing yang sreg sama aku karena aku pasti lebih naruh simpati sama tokoh yang jadi pihak yang bertepuk sebelah tangan TvT

P/S:
Aku punya TAGBOARD! Coba deh, kalian klik "tag" yang ada di navigation. Itu ada chatbox. Kalian bisa ngisi di situ. Tekan enter satu kali aja, ya, habis itu refresh. Salah-salah, nanti malah spam XD 


Sincerely,
Rasya Swarnasta

#PakPolisiBlog

You Might Also Like

2 comment(s)