PPB 15.0 : Panitia PPDB.

Kamis, Juli 02, 2015

Pertamakali yang aku pikirin begitu aku bisa jadi panitia PPDB: nostalgia-tingkat-dewa. *jder*

Gimana, sih, aku setahun yang lalu? Aku dateng ke sekolah jam delapan, dan hari ini adalah hari kedua PPDB. Aku pakai almamater SMA 6. Awalnya, aku megang brosur SMA 6 lalu bagi-bagiin ke setiap anak-anak berseragam biru-putih yang dateng buat ambil berkas, kan. Sekalian aku baca juga, lol, karena tahun lalu aku kehabisan =)) Sebenernya so sweet kalau tahun lalu aku dapet dari kakak kelas, dan sekarang aku yang jadi kakak kelas lalu ngasihin brosurnya ke mereka-mereka, tapi sayangnya tahun lalu aku nggak dapet. (Aku dateng ke SMA 6 hari ketiga, sih.)

Habis itu karena brosurnya udah habis, aku ngehapalin prosedur-prosedur verifikasi, dan menjelma dalam sekejap menjadi LO; Liaison Officer. Aku pernah jadi LO waktu lustrum SMA 6 "English Day" semester 1 dulu. Sambil nunggu pergantian shift karena nanti aku nggantiin Ais sama Ero, aku ke Green House dan ceritanya pengen nyiram-nyiram gitu. Eh, aku nggak nyangka kalau ternyata tumbuhan-tumbuhannya udah tumbuh :")

 bunga-bunga yang tumbuh :") makin hijau aja, nih, Green House :") btw yang ungu itu adalah bunga pertama di Green House ini XD

 
tanaman-tanamannyaaaa XD walaupun aku nggak berperan besar dan cuma nyiram-nyiram sesekali aja, tapi lihat Green House sekolah udah kayak gini rasanya seneng banget {}
"Sampai mukamu udah hijau, Ray." —Suryo.
(Maksudnya apa, entah.)
Oke, itu hanya sedikit intermezzo. Balik ke cerita.

Nah, waktu nganter-nganterin orang tua dan anaknya itulah aku baru bener-bener nostalgia mati-matian. Awalnya cuma nyapa otomatis aja bilang, "Selamat datang, ada yang bisa saya bantu?" dan udah ada di papan pengumuman juga prosedur-prosedurnya. Tapi orangtua selalu tanya, "Kalau mau ambil formulir di mana, ya?" dan jadinya aku ganti-gantian sama Ais sama Natta nganterin sampai ke aula.

Loket 1 kan buat pengambilan formulir. Lalu loket 2 itu ada dua pintu, satu pintu buat ngumpulin formulir pendaftaran dalam kota, satunya buat ngumpulin formulir pendaftaran luar kota. Yang loket 3 buat nerima bukti verifikasi. Loket 4 buat kalau mau mengambil berkas :") Ruang 110 buat pusat informasi, ruang 109 buat ngisi formulir. Di dua ruangan itu udah ada LCD yang nayangin hasil perolehan sementaranya :") *hapal coba*

Salut sama para ayah dan para ibu, mereka pengen banget yang terbaik buat anaknya. Bahkan ada salah satu ayah yang bilang, "Mohon do'anya, ya, biar anaknya keterima di sini." Rasanya bener-bener... speechless :")) Habis itu di ruang 109, ada juga anak laki-laki yang bener-bener ngeliatin layar LCD yang nayangin seleksinya itu dengan tatapan... sumpah aku sendiri nggak tahan ngeliatnya— antara pengen nangis dan pengen enggak gitu lho, aku bener-bener bisa ngerasain gimananya :")

Kalau tahunku dulu, yang jadi LO nya bukan kakak kelas, tapi mbak-mas KKN dari Sanata Darma kalau nggak salah. Aku suka banget ngamatin anak-anak SMP itu yang bener-bener memasang ekspresi beda-beda. Cemas, seneng, ada harapan, pasrah, bahkan biasa aja atau datar tanpa ekspresi, yaampun segala macam emosi ketemu semua TvT Bener-bener tiga hari yang penuh prahara dan balada(?) TvT

Aku nggak dateng hari pertama karena nggak tau kalau kemarin itu PPDB udah mulai... *nggak peka sya* aku baru tau waktu Wardah bilang pas bukber jurnalistik. Nah, makanya aku hari ini dateng, dan rencananya sih aku besok juga dateng. Besok pas hari ketiga aku bakal makin nostalgia karena hari ketiga ini aku baru berani keluar rumah XD

Lalu aku inget banget aku dateng ke SMA 6 pas masih sepi, belum ada orang, bahkan mbak-mas KKN nya belum ada juga makanya aku gak tau kalo ada yang nge LO di sini. Aku duduk di depan ruang 109 tanpa tau itu ruang 109, nungguin guru-guru yang dateng yang ngurusin loket-loketan di aula. Yak besok aku bakal mengenang apa yang terjadi setahun yang lalu :") Hidup itu berputar, yang berbeda hanyalah posisi dan sudut pandang. :")
"Tidak ada jalan yang benar-benar buntu."
—Rasya, 15, percaya bahwa tidak ada kata 'tersesat' di kehidupan.
Yang di atas itu hanyalah quotes intermezzo.

Sincerely,
Rasya Swarnasta

#PakPolisiBlog

You Might Also Like

0 comment(s)