PPB 6.0 : Suka-Duka Penggalangan Dana di SMTI

Selasa, Juni 23, 2015

Rasanya, aku ngerti sekarang kenapa pengemis bisa kaya.

Selama tadi sejak jam sebelas sampai jam dua belas, lampu merah nggak cuma beberapa kali aja. Mana di perempatan SMTI, lampu merah bisa ratusan detik, sementara lampu hijaunya cuma dua puluh detik. Jam segitu beberapa ibu-ibu atau bapak-bapak ada yang boncengin anak mereka, karena emang kalau mau ke perempatan itu harus ngelewatin suatu TK swasta. Jadi nggak sedikit mereka yang ngasih donasi niatnya pengen agar anak-anak yang bonceng ngejadiin hal itu contoh.

Alhamdulillah, uangnya bisa kekumpul melebihi ekspektasi. Mana itu cuma satu jam nangkring di perempatan lagi. Nggak bayangin kalau pengemis gimana, seharian di situ dan setiap hari. Dompetnya tebel banget mestinya, walaupun setiap satu lampu merah penghasilannya cuma lima ratus rupiah. Bayangin berapa lampu merah yang dia alami? Waktu aku SMP, aku pernah lihat di Facebook hitung-hitungan pendapatan pengemis, sih, tapi aku nggak bener-bener peduli sampe sekarang.

Pengendara motor yang ditemuin juga nggak cuma puluhan aja. Dan aku mau cerita kejadian-kejadian yang aku nggak sangka aja bakal aku alamin. Karena yang aku kira bakal aku dapet waktu aku ngesodorin kardus donasi itu cuma uang, dan tolakan._.

Ada seorang ayah yang boncengin anaknya. Anaknya masih TK, perempuan, rambutnya panjang, diponi. Anaknya manis banget, putih gitu. Ngingetin aku sama anak yang jadi videoklip "Ayah"-nya Seventeen. Nah, ayahnya nolak, kan, waktu disororin kardus donasi. Baru mau bilang makasih, eh, nggak nyangka banget tiba-tiba malah anaknya yang ngerogoh saku lalu masukin uang :') Sambil senyum gitu, pas panas-panasan sambil nahan haus mati-matian lalu liat anaknya sambil ketawa malu-malu rasanya adem banget :') Aku, sih, kalau jadi ayahnya tersindir parah ya wkwk :))

Ada mas-mas yang waktu disodorin, lalu ngerogoh uang saku, kan. Ya kita yang di sini berpikir positif aja, mana nyangka kalo ternyata dia ngerogoh saku lalu ngeluarin hape-_-

Wajar aja, sih, ya, kalau nggak sedikit pengendara mobil ataupun motor yang nggak enak kalau nolak waktu disodorin kardus. Sebenernya semuanya akan jadi lebih mudah kalau misalnya mereka nggelengin kepala aja, tapi ya beberapa dari mereka menolak dengan cara mereka sendiri. Mungkin mereka mencoba anti-mainstream.

Pengendara mobil ada yang waktu disodorin kardus, dengan salah tingkahnya bilang, "Iya, Mbak, nanti saya balik lagi ke sini, kok." Nah, kan apa coba maksudnya-_- Kan yang di sini jadi bingung malahan. Mana kita peduli bapak-bapaknya mau balik apa enggak. Kalaupun bapaknya bakal balik dengan mobil lain, baju lain, potongan rambut lain plus kacamata nangkring, ya kita malah tetep nyodorin kardus, kan:|

Ada pengendara mobil, bapak-bapak, yang juga bilang, "Iya, Mbak, nanti saya ke rumah sakitnya aja." ._. Semoga aja beneran ke rumah sakitnya. Tapi emangnya tau dirawat di rumah sakit mana? Kalaupun tau, ribet banget harus ke rumah sakit sananya. Padahal ngasih donasi ke sini ataupun ke SMA 7 nya aja ya lebih gampang :'))

Ibu-ibu yang nggak tega nolak, cuma senyum. Senyuuum terus tanpa ngangguk, tanpa nggeleng, tanpa ada isyarat tanda apapun di tangan sebagai jawaban mau nolak apa mau nerima. Kan ya di sini makin binguuung ini ibunya mau ngasih apa enggaaaaak:"))

Ada juga ibu-ibu yang disodorin kardus cuma diem. Diemnya itu diem kaku kayak pak-pak satpam yang ada di hotel gitu. Kardusnya ditarik lagi, lalu disodorin lagi, ibunya masih diem. Ibunya dipanggil, masih diem. Sampai akhirnya dipanggil lebih keras, kan, dan jadilah percakapan kayak gini.
"Permisi, Bu, donasinya untuk teman kami..."
"...."
"Eng, permisi Bu?"
"..."
"Permisi Bu?"
(Ibunya mulai noleh, kan, mulai notis gitu, deh.)
"Bu, donasi untuk..."
"Ssstt, Mbak, jangan sekarang Mbak. Saya lagi nggak enak badan e."
"... OH iya makasih buuuu:)))"
Sekalian aja sih sebenernya pengen aku doain cepet sembuh :)) Ya mana kita tau gitu kalau ibunya lagi nggak enak badan. Kalau misalnya nggak pengen diganggu, mending selagi kita deketin ibunya yang itu, udah ditolak duluan, kan, bisa. Malahan bisa jadi gara-gara ibunya ngasih uang, lalu ibunya jadi sembuh dari nggak enak badannya:')

Ada mas-mas yang begitu ditawarin, eh, dia sok-sok benerin kaca spion. Mana benerin kaca spionnya lama banget lagi, segitunya ya nggak pengen nolak waktu disodorin kardus :') Ya kita nggak sejahat itu buat pura-pura nggak tau lalu tetep nungguin, jadi ya udah deh kita tinggal XD

Kalau cerita tentang orang-orang yang ngasih uang, ada ibu-ibu yang ngasih uang yang jumlahnya di luar ekspektasi :') Baik banget subhanallah :')

Lalu, ada juga uang yang dikasih oleh orang yang nggak juga disangka-sangka sama sekali. Bayangin, habis ngesodorin donasi ke pengendara mobil, yang di mobilnya itu berAC, ada musiknya, adem ayem di situ tinggal duduk lalu tancap gas, nolak donasi. Dan habis itu mendadak di situ juga ada pemulung nyamperin dan ngasih uanggg :""")) Rasanya nggak mungkin ya kalau ibunya yang di mobil itu nggak kesindir. Aku aja yang di sini kesindir parah:')

Oke, itu suka-duka selama penggalangan dana di perempatan SMTI. Intinya, sih, pengalaman baruku karena itu pertama kalinya aku turun langsung ke perempatan buat nggalang dana :')

Sincerely,
Rasya Swarnasta

#PakPolisiBlog

You Might Also Like

0 comment(s)