PPB 11.0 : Makrab Pasutri!

Minggu, Juni 28, 2015

Sore kemarin sampai siang tadi, kelasku ada malam-keakraban alias makrab di villa Kaliurang yang super asyik pake banget! Kita makrab di villa Puri Wardhani. Tepatnya di Jakal km 25. Dingin, sih, jelas, tapi sebenernya nggak sedingin apa yang kubayangkan sih. Cuma airnya yang dingin nggak ketulungan XD

Aku datengnya waktu Isya’ soalnya aku habis dari acara workshop itu. Tapi baru pas hari kedua aku tau kalo aku datengnya nggak lama setelah rombongan yang cowok-cowok dateng. Malem Sabtu itu, waktu yang lain pada shalat Isya’ sama Tarawih, aku yang nggak ngapa-ngapain ini cuma bisa bingung mau ngapain(?). Aku bantuin ngirisin tempe buat masak sahur besok. Habis udah pada shalat semua, lalu jam sembilan atau sepuluhan gitu, ada acara seru yang menanti; bakar-bakaran! XD

Ini keren banget. Di halaman depan villa ada gazebo, dan kebanyakan dari kita duduk-duduk di situ. Dino dengan bakat terpendamnya sebagai tukang sate bisa buat api unggun dan nyalain tempat pembakaran. Lalu, Lusi, Natta, Aliya, Afi, aku, bakar sosis tusuk, bakso tusuk, sama jagung bakar. Yang sosis sama bakso tusuk itu, setiap anak udah dijatah satu anak satu tusuk. Jagungnya aku berdua sama Lisa.

Foto-foto juga, jelas, sih. Tau kamera merek Gopro? Karena kelas kita nggak punya kamera yang mahalnya selangit itu... kita nyewa=)) Ahmad yang memegang kendali atas kamera Gopro. Ngakak waktu di grup LINE, Ahmad habis ngeshare foto-foto hasil jepretan Gopro, dan kita semua pada mode copas “Makasih ahmad” banyak banget dan Susan nyempil bilang “Makasih gopro” =))

Sayangnya, Wisha, Wardah, Alma, Chika, Ucup, nggak bisa ikut makrab. Tapi nggak papa, deh. Dua puluh satu anak yang hadir di villa ini sudah cukup untuk membuat semua melupakan nilai-nilai rapor macam apa yang menimpa mereka :') Bahkan aku baru bener-bener inget rapor waktu udah sampai rumah, lol.

Habis bakar-bakaran, lalu Susan, Intan, Rani, Husnul, Natta, sama Fatma, main Truth or Dare. Afi, Aliya, Mangga, Ero, Sasha, Nabila tidur di kamar. Dino, Ahmad, Cahyo juga udah tidur di kamar cowok. Nah, cewek-cewek yang nggak kebagian kamar ngumpul semua di ruang TV, tidur dan beberapa nyimak permainan ToDnya. Oh, iya, ada Fariz juga di situ, dia nggak tidur.

Wehehe, selama ToD aku mendapat berbagai macam ilmu dan pengetahuan *plak* Diselingin Fariz yang main gitar terus. Sebenernya aku nyaris ketiduran di ruang TV, tapi semua berubah waktu Fariz main gitarnya nggak berhenti-berhenti dan dia emang enggak tidur. Akunya nggak mau tidur di ruang TV, soalnya ujung-ujungnya mesti nggak nyenyak.__. Aku baru bisa tidur jam dua pagi, waktu Nabila bangun buat masak. Nabila bangun, tempatnya langsung aku pake buat tidur sampe jam setengah empat. Lumayan, deh.

Habis sahur, beberapa ada yang mandi, ada yang tidur, ada yang ngobrol-ngobrol di ruang TV. Aku cuci piring dulu, dibantuin Natta sama Afi. Sebenernya aku cuma pengen cuci tangan, tapi risih banget ini piring udah polos cuma tinggal bilas kasih sabun lalu bilas, nggak usah pake gosok-gosok segala. Jadinya aku cuciin deh._.

Nah, lalu waktu komplit semua udah ngumpul di ruang TV, kita awalnya bagi-bagi award dulu. Ada 10 award yang dibagi. Aku pengen nyebutin award apa yang dapet siapa, tapi... ini aib kayaknya HAHAHA XD Biarlah hanya kami dan orang yang bersangkutan XD

Oke, lalu kita nyanyi-nyanyi dan segala macam :') Sampai lalu ke momen yang bahagia; kita semua urut dari presensi satu nyebutin apa kata-kata dan pesan-kesan selama di kelas X-1. Hiks sedih bangeeeet :') Pesan-kesannya itu direkam, kalo diputer ulang bener-bener bisa bikin suasana jadi terharu deh :')

Waktu momen sedih itu lewat, kita jalan-jalan. Cuma muter-muter aja, sih, tapi karena kita seringnya berhenti-berhenti jadi, ya, ini yang bikin lama-_- Waktu jalanan naik, itu bener-bener suatu cobaan. Dan lalu waktu jalanannya turun..... godaan pengen nggelinding itu bener-bener susah banget ditahannyaaa=))) Pulang sampe villa, kita istirahat bentar dan lalu.... ini yang bikin kita berasa jadi orang kurang kerjaan banget, nyalain kembang api-__- Padahal jam sudah menunjukkan sebelas kurang seperempat siang-_-

Kembang api yang sembur-sembur ke udara gitu. Kalo kembang api yang batangan, udah dinyalain semalem di sela-sela bakar-bakaran. Ngomong-ngomong, waktu beresin gazebo, aku nemu empat batang kembang api yang masih belum kepake dan pas yang lain udah pada masuk villa... dengan jonesnya aku nyalain tuh empat batang kembang api satu-satu-__- Berasa jones banget gitu, ya, udah malem, dingin-dingin, jaket udah aku pake nggak nunggu ada yang makein(?), lalu nyalain kembang api satu. Habis, lalu nyalain lagi... gitu terus sampe empat kali, habis itu aku baru masuk villa. Oke ini momen kejonesanku, jadi abaikan-_-

Kembang api yang sembur-sembur itu yang megang Cahyo, cowok lain nggak ada yang berani=)) Mana Cahyo megang kembang apinya versi alay mode lagi, lol banget=)) Yang bikin jerit itu waktu kembang apinya udah tiga kali nyembur, Cahyonya langsung ngarahin ke kita-kita-_- Bener-bener nggak nunggu dulu dan ngemastiin kalo udah bener-bener abis gitu. Ya Cahyonya bilang sih kalo dia tau isinya berapa dan ngitung, tapi ya pikirin perasaan orang yang nggak tau apa-apa dong=))

Habis sesi kenggakjelasan itu, lalu main air! Sebelum jalan-jalan emang udah disiapin plastik-plastik air. Siapa lawan siapa itu udah jelas dong; Boys VS Girls =))) Ujung-ujungnya tim cowok dan tim cewek malah bersatu dan bekerjasama membully Ais XD Kasihan banget Ais di sini, pukpuk yha kak :')

Oke, lalu akhirnya kita beres-beres. Jam 12an Cahyo pulang, disusul Ahmad, Dino sama Fariz. Lalu rombongannya Natta, rombongannya Fatma, lalu Ais dan lalu aku :’) Mangga nebeng aku, jadi aku nganterin Mangga dulu sampe ke rumahnya, baru lalu pulang ke rumahku. Yak, akhirnya selesai juga deh makrab yang oh so unforgettable banget X"D

Koplak itu waktu mau foto bareng-bareng kan. Biasanya pada bilang “cheeseeeee” atau seenggaknya kita biasanya bilangnya “pasutriii” apa gimana. Eh bisa-bisanya kita bilangnya.... “ESTRIIII” =))) Ngakak banget. Oke, maafkan kami, Bu Estri. Ehm, salah. Maafkan saya, deng.

Lalu pas foto bareng-bareng yang kedua, karena di kategori award ada bagian “TER-KRESEK” dan itu di nomor yang terakhir *aku nggak mau dibunuh orang yang bersangkutan dengan bilang siapa yang dapet* lalu kita sekalian ngebully orangnya itu, kita bilangnya “KRESEEEEK” =)))))

Sebenernya gudang foto-foto itu selain di kamera Gopro juga ada di kameranya Rani, tapi biasanya, sih, modelnya nggak dishare tapi minta via flashdisk. Itu pengalaman waktu MPAA sih=)) Jadinya aku belum punya foto-foto di kameranya Rani :( Adanya yang di hapenya Mangga, Mangga ngeshare via LINE juga.

Jadi ini waktu aku, Mangga, sama Lisa sempet foto-foto di depan villa. Kalo kata Mangga... lebih baik jangan lupa untuk foto di depan TKP =)) Berikut foto-fotonya:

Pasutri :')

foto di depan villa :3

ini.... aku :')

Oke, aku nggak akan pernah lupa PASUTRI :') Selalu jadi Pasukan Sepuluh Satune Bu Estri okeee :')

Note: Akhirnya setelah sekian lama menunda, aku nonton dorama 1 Litre of Tears. Sedih banget TvT Aku langsung nyuruh Bundil, Ayah, sama Dek Dama buat nonton yang bagian pembukaannya, karena aku ngefeelsnya di situ. Aku juga udah selesai nonton Plastic Memories juga. Endingnya sedih. Macam AnoHana, Angel Beats, sama Kyoukai no Kanata, sih sedihnya:")

Sincerely,
Rasya Swarnasta

#PakPolisiBlog

You Might Also Like

0 comment(s)