PA 5.5: After & Before MPAA

Sabtu, Mei 30, 2015

Karena before & after itu sudah mainstream, jadinya after & before.

AFTER

Oke, habis MPAA ini suasananya… sepi. Harusnya setiap pulang sekolah mesti setiap anak satu sama lain saling mengingatkan kalo jam empat nanti latihan di studio, tapi tadi bener-bener nggak ada suara sama sekali. Makanya entah kenapa aku mikir kalo rasanya hampa. Sampai lalu Susan memecah suasana dengan ngomong, "Jangan lupa ya nanti jam empat ke Olivine!"

Olivie itu nama studio yang jadi langganan kelas buat latihan MPAA. Otomatis aja sekelas langsung saling ngingetin juga, dan menurutku, sih, hiks, entah kenapa rasanya bener-bener sepi. Habis ini aku bakal super selo, dan bisa sampe rumah jam dua sore. Tapi hari ini bener-bener bisa selo, dan bisa kembali nonton anime lagi, mungkin. Kalau nggak inget minggu depan ada UKK, sih.

Besok itu libur, hari Minggu. Dan hari Minggu entah kenapa jadwalku tabrakan semua. Oke, bisa dipastikan Minggu besok aku bakalan sibuk lagi, tapi alhamdulillah, sih, aku kelihatannya santai-santai aja. Minggu itu jam setengah delapan ada acara Hari Tanpa Tembakau di Balaikota, dan aku, Alya, sama Maskun wajib dateng buat penyerahan hadiah juara dua lomba artikel berbasis web. 

Lalu, jam setengah delapan itu ada keakhwatan. Untungnya sih aku bagian humas, jadi aku tugasnya menyampaikan informasi sebelum hari H, jadi bisa dipastikan hari H aku dibolehin kalau aku absen. Oh, iya aku belum cerita soal Hari Tanpa Tembakau itu. Habis ini, ya.

Hari Minggu jam sembilanan ada acara festival Jepang, Okaeri! Dan temen-temenku dari workshop komik janjian ketemu di sana. Koplak nggak, sih, kita tuh janjian udah pasti di Okaeri di bagian tempat parkirnya, tapi kita melupakan satu hal yang terpenting: kumpul jam berapa-_-

BEFORE

Sebelum MPAA yang dimulai jam tiga, aku, Alya, sama Maskun, ikut lomba artikel berbasis web di Dinas Kesehatan, dari jam delapan sampai jam dua. Bener-bener hari Jumat aku sibuk banget, kan, padahal hari Jumat itu adalah deadline dari segala deadline(?). Kita bertiga dianter pake mobil sekolah sama Pak Tomo, ke lokasinya.

Lalu pas ambil undian, kita dapet undian kelima, dari enam tim yang ada. Kata Kepala Dinas Kesehatannya, ada lima puluh tim yang daftar, lalu jadi enam tim yang dipilih buat presentasi di depan dewan juri karena masuk babak final. Enam tim itu bakal diambil tiga pemenang. Enam tim itu dari SMA macem-macem, ada dua tim SMA 8, SMA 9, SMA 1, Budya Wacana, sama satunya itu Taman Madya atau apa kalo nggak salah. 

Selagi nunggu undian, kita bertiga itu bingung lho mau ngapain, mau presentasi apa. Sementara yang lain itu ada yang ngehapalin, ada yang nyatet di kertas, ada yang sampe nulis di buku, buat power point nya, dan sebagainya. Sampai lalu undian kelima, yang presentasi itu Alya, dan Alya itu.. subhanallah, aku sama Maskun aja sampe speechless karena Alya itu presentasinya aduhai keren banget:’D

Diumuminnya hari itu juga, bayangin. Habis sholat Dhuhur dan yang cowok-cowok jum’atan. Katanya sih biar nggak mainstream, yang diumumin lebih dulu itu yang juara dua, lalu baru juara satu dan juara tiga. Kayak luar negeri gitu, deh, yang biasanya diumumin kan yang juara dua dulu.

Weh, nggak nyangka banget pas tau kalo SMA 6 juara dua! :”) Seneng banget bisa ikut ngeharumin nama sekolah. Juara satunya SMA Budya Wacana, juara tiganya SMA 1. Pas besok Minggu penyerahan hadiah itu, yang suruh presentasi ulang cuma yang juara satu aja. Seneng banget ada di posisi yang berhak bahagia(?) gitu TwT

Lalu, kita dijemput pake mobil sekolah, Pak Tomo lagi. Tapi ada Pak Eko juga. Bukan Pak Eko wakasek Humas, tapi Pak Eko versi koplak(?). Yang jelas Pak Eko tuh lucu banget XD Aku, Alya, sama Maskun ketawa-ketawa selama perjalanan.

Kita sampe sekolah sekitar jam dua, itu yang perwakilan kelas udah siap-siap di depan buat menyambut tamu Adiwiyata, karena hari Jum’at itu juga lomba Adiwiyata. Sebenernya, aku, Alya, sama Maskun itu termasuk perwakilan kelasnya XD Dan kita bertiga itu ketawa gara-gara pas mobil sekolah masuk, tiba-tiba tuh semuanya pada berdiri seolah nyambut gitu lho. Soalnya tamunya belum dateng, dan mereka ngira kita bertiga yang ada di dalem mobil sekolah itu tamu penilai Adiwiyata XD

Akhirnya, aku sama Alya ijin nggak nyambut tamu soalnya kita… terlalu lelah._. Maskun lalu langsung jadi perwakilan kelas soalnya karena Maskun itu kelas 11 IPA, jadi kan nggak ikut MPAA. Yang ikut MPAA itu cuma semua kelas 10 dan 11 IPS. Lalu aku dijemput, dan di rumah itu udah persiapan menyambut MPAA. Lalu.. yah, tau, kan, MPAA nya gimana?

Btw, before nya kok banyak banget, ya? Ya sudahlah, mungkin sekian.

Sincerely,
Rasya Swarnasta

Pitik Angkrem 5.5

You Might Also Like

2 comment(s)