Tragedi dan lain-lain.

Rabu, April 22, 2015

Ada tragedi yang kuceritakan dengan tawa. 
—Rasya, 22:48 *ini jam, bukan surat dan ayat(?)*
Tragedi itu terjadi pada dua hari, yaitu hari Jum'at dan hari Selasa kemarin. Kondisiku nggak separah Teppei di anime Kuroko no Basket, but 10/13 nya lah— kalian yang nggak tau animenya nggak akan ngerti maksudku :3

Yang jelas, kakiku yang jadi biang keladinya. Aku udah pernah nyeritain ini ke mereka kalo yang jadi penyebab tragediku itu mereka, tapi salahku juga sih ceritanya sambil ketawa TvT Alhasil jadi angin lalu. Hari Selasa kemarin juga, waktu gladi bersih Pantomime di TBY. Itu... sakit banget. Kakiku, maksudnya.

Kalo pas latihan pantomim kan, peranku yang jadi katak itu cuma masih setengah-setengah ya. Kalo capek bisa duduk. Tapi kemarin itu bener-bener... aku sebagai katak harus skotjam (karena katak itu lompatnya skotjam) bisa lima puluh kali. Dan karena ini pantomim, bayangin kamu skotjam sambil pasang tampang ceria dengan mamerin gigimu, meringis-meringis seolah tak sadar sedang disiksa.

Muncul dari panggung itu, dari belakang kan. Dari samping panggung skotjamnya udah mulai, dan itu aku sama dua katak lain, skotjam jalan jongkok gitu, dari belakang panggung sampe ke depan. Itu masih pake muka senyum-senyum ceria. Lalu begitu sampe kandang, kita lompat maju tiga kali-mundur tiga kali sebanyak-banyaknya (baca: skotjam sebanyak-banyaknya). Lalu kita kan di depan panggung bagian kanan, dan kita jalan nyeberangi panggung sampe ke pinggir kiri, dan kita BALIK lagi. Sampe kandang kita lagi, kita skotjam maju satu kali mundur satu kali. Lalu, kita jadi patung.

LAMA.

Kaki udah panas, kesemutan, menderita, tersiksa, sengsara, sekarat, kejang-kejang, gemetaran, kaku maksimal, mati rasa.. semua masih karena efek Jumat, and we still have to make HAPPY FACE. Keluarnya gimana? Keluarnya ke kiri panggung, jadi kita nyebrang panggung gitu. OMEJI, siksaan banget. Begitu berdiri itu gemetaran nggak berhenti-henti, nyut-nyutan, atas lutut itu bengkak, kalo dipegang sakit.

Itu tragedi Selasa. Kalo tragedi yang hari Jum'at sih.. hehe. Aku nggak cerita, deh.

***

Aku akhir-akhir ini pulang malem terus.
  • Senin: Jurnalistik & Pantomim. Aku pulang baru jam 19:26
  • Selasa: Gladi Bersih Pantomim di TBY.
  • Rabu: Latihan Senam dan kejebak hujan di GSP. Pulang jam 21:52
  • Kamis: Pantomim. Udah dipastikan pulang lebih dari jam 9, karena jam 9 baru selesai pentasnya.
  • Jum'at: Kajian Dua Pekan Akbar, jadi sie acara.
  • Sabtu: Latihan Pramuka, persiapan kemah. FKR.
Satu-satunya kesempatanku cuma.. plis. Hari Minggu, tolong. Hari Senin aku harus nyebar proposal buat sponsor majalah Depazter ;w; Aku pengen bilang kalo aku lelah, cuma kesannya gimana gitu... tapi ya... aku lelah TvT badan pegel banget, setiap pundak gerak itu pasti punggung bunyi, meminta permohonan dengan sangat yaitu satu kata yang dibaca: TIDUR. Seenggaknya, REBAHAN. Sekedar menjatuhkan diri ke kasur. Karena aku yang sekarang, begitu jatuh ke kasur, langsung terlelap QwQ

***

Aku mau curcol betewe. Bukan cuma curcolanku sih, curcolannya dua temenku. Aku nggak mau cerita sih, aku mau kalian paham kenapa aku pengen banget curcol. Ya, karena kejadian hari ini. Iya, baru aja. Di GSP. Di tengah-tengah hujan yang bentar lagi berhenti. Semoga aja kamu baca ya. Iya, kamu, Mr(s) Careless. *pake 's' karena lebih dari satu, lol*

***
 Ngomong-ngomong, alhamdulillah, ada cerpenku yang masuk kontributor buat lomba 'Jika Aku menjadi AKU' tribut buat Chairil Anwar. Kapan-kapan aku sebar disini ya:") Aku seneng banget:")

***
 P/S: Buat Mbak Lei.
Mbak Lei, aku tau, harusnya aku ngumpulin artikel sama cerpen 'matahari' nya kemarin Senin. Tapi... aku capek banget Mbak;_; bahkan aku nggak ada tenaga buat makan padahal laper banget. Sebagai gantinya, aku ikut Kaca, kok, mbak:")

You Might Also Like

0 comment(s)