Mabit: Malam Bina Iman dan Takwa

Selasa, Maret 10, 2015

Jujur aja ya, sebenernya aku lagi maleeees banget ngeblog. Aku pengen ngeblog tentang Mabit, a.k.a Malam Bina Iman dan Takwa, kemarin Sabtu-Minggu tanggal 7-8 Maret 2015. Aku sebenernya males:" Tapi aku sadar *ea* kalo aku males dan aku nunda-nunda, lama-lama perasaan 'seneng' nya itu udah nggak kerasa *ngencengin dasi* Jadi aku harus cerita sekaraaangg!

Mabit adalah peristiwa tak terlupakan oleh kelas X-1 yang pernah menjabat sebagai Kelas Abadi; X MIA EP, apalagi jika mengingat soal 'bis' dan 'keberangkatan'. Jelas aja dong, karena.. karena.. bis khusus X-1 nggak dateng, lol.

Jadi, hari itu aku udah panik banget karena aku telat. Aku nelpon siapapun yang ada di kontakku, soalnya aku takut banget kalo bis nya udah berangkat duluan. Nah ternyata bisnya belum berangkat. Padahal aslinya aku pengen ngikut Mangga yang naik mobil, yang langsung ke lokasi langsung xD Tapi karena bisnya belum berangkat, ya, aku ngikut bis aja hehe.

Jam setengah empat aku sampai sana. Aku hapal jam-jamnya loh, selama Mabit B-) *soalnya ngeliput* Ada tujuh bis yang di sana kan. Sesuai namanya, X-1 dapet Bis 1. Tapi Bis 1 belum dateng-_- Makanya X-1 tim cewek akhwat *apa bedanya* dengan terluntung-luntung(?) membawa tas mereka ke depan SMP 8 buat mbatang dan gabut nungguin bis.

Sampai ketika satu per satu bis udah pergi.... dan kami bertiga belas hanya ditinggal sendiri bersama angin dan rumput yang bergoyang, Mbak Andra baru bilang kalo Bis 1 itu nggak bisa dihubungin. Akhirnya, kami bertiga belas itu shalat Ashar dulu kan di sekolah. Sampai selesai shalat baru dikasih kabar kalo bisnya dateng jam setengah enam TvT

Bayangin, padahal itu baru habis Ashar, jam setengah empat. DUA JAM itu kita ngapain. Mana hujan deres lagi. Untung panitia-panitia kelas 11 nemenin kita yang tiga belas anak kelaparan ini; aku, Lisa, Wisha, Afi, Aliya, Husnul, Natta, Ais, Nabila, Alma, Lusi, Chika, Fatma, dan bahkan ngasih kita biskuit atau apalah yang aku sampai gak kebagian:')

Ternyata jam setengah enam itu hanya wacana, pemirsa. Bisnya itu dateng jam setengah tujuh :') Makanya kita shalat maghrib dulu. Fyi, ini nggak penting part-1; aku jadi imam shalat maghrib loh xD Habis itu baru naik bis.. eh, mana sebenernya itu bukan bis lagi. Tapi.. angkot:’) Nyewa dari terminal Jombor. Dan di sana acaranya udah ada yang selesai. Udah ada pengajian Ust. Nuruzzaman ‘Dahulukan Cari Ilmu, Bukan Cari Prestasi’, pembagian kelompok, sama tadarus. Btw HAHAHA dari ngeliput aku bisa tau banyak=’))) *plak*

Tiga belas anak X-1 baru sampe itu pas Isya’. X-1 dikasih di suatu kamar, dan tiga anak X-1 termasuk Mangga yang dateng langsung ke lokasi juga di kamar itu, Susan sama Cacak. Malem itu juga kita langsung makan malam dan pentas seni.

PENTAS SENI itu yang jadi masalah. Karena X-1 baru diskusi H min 6 menit. H-6menit.

Main drama. Tentang 'Tobat Karena Petir'. Mana yang didiskusiin sama yang dimainin beda banget lagi-_- Jadi yang inti disini itu dua anak teater andalan X-1, yaitu Susan dan Cacak. Ceritanya, Susan dan gengnya lagi selfie dan lagi heboh-heboh gitoh. Lalu adzan, dan kelompoknya Cacak ngajak shalat:)

Aku termasuk kelompoknya Cacak muehehee. Aku gak bisa nyeritain.. pokoknya itu koplak abis xD Akhirnya kelompoknya Susan kecuali Susan itu mau diajak shalat, dan Susannya itu masih gak mau. Dia improvisasi di tengah panggung sendirian jones duh kami benar-benar bangga padamu nak:')

Sampai lalu.. Susan kesambar petir x’D Dan gara-gara kesambar petir itu, dia jadi tobat. Ini APA BANGET ceritanyaaaa=)) Tapi bagus dan menurutku sih cuma kelasku yang bisa diambil intinya:') Main drama sih♥

Gara-gara itu...

X-1 JUARA SATU PENSI.

HUWEEE KECEH BANGET GAK SIH;') Aku, Lisa, sama Mangga lonjak-lonjak lol.

Kenapa yang aku ceritain cuma keberangkatan sama pensi ya?-_- Sebenernya itu ada renungan 'Pencarian Jati Diri dan Cita-cita' oleh Ustad Isnan, ceramah oleh Ustad Parwanto 'Bersyukur', sama outbond *ciyehh aku hapal /udahras* Outbondnya seru, walaupun aku nggak satu kelompok sama temen sekelasku sama sekali:'(

Kelompokku itu ada aku, Anggit, Zia, Sasa, Nurul. Kita kelompok delapan atau kelompok Ruqqoyah. Yel-yelnya itu pake nada Aku Seorang Kapiten ya xD
Kami kelompok Ruqqoyah
Meski hanya lima orang
Tapi kami pasti bisa
Mengalahkan semua 
Udah-_- lol orz, itu yel-yel kilat. Lalu, ini nggak penting part-2 aku jadi ketua kelompoknya:33 Nggak penting banget sih mana sebenernya malu-maluin lagi T.T abaikan deh. Sedih, kelompokku nggak menang lomba outbond. Nggak papa sih, yang penting kelasku juara satu pensi B-)))

Ada sembilan pos. Pos Syair (Salur Air), pos Sunat (Susun Ayat), pos Stand Up, pos Bakat (Tebak Kata), pos Angkat Ember, pos Ihdinassyiratal Mustaqim, pos Lelah, pos Pincang, sama pos Kau-Tahu-Apa (akulupanamanya._.)
  • pos Syair (Salur Air)
Jadi kita nyalurin air, tapi nyalurinnya itu dengan cara lempar ke belakang._. Aku yang bertugas nangkap, hiks. Jadi aku otomatis jadi sasaran empuknya, lol.
  • pos Sunat (Susun Ayat)

Disaat ada yang dapet al Humazah, dan surat-surat yang gampang lainnya.... kelompokku dapet surat al Bayyinah:"))) Miris bangeeett:")))
  • pos Stand Up

Ini main teater. Yang main aku, Anggit, sama Sasa. Sasa jadi buaya kuning, Anggit jadi orang sepuh:")) aku jadi superhero penyelamat orang sepuh yang pengen nyebrang jalan tapi ada buaya kuning disitu xD ini nggak jelas banget orz
  • pos Bakat (Tebak Kata)
Tebak kata itu kayak main 'ya tidak bisajadi' itu loh. Pilihan-pilihannya ada nama puasa, sifat wajib Allah, keluarga Rasulullah, dan sebagainya. Kelompokku dapet yang keluarga Rasulullah xD Itu koplak banget, soalnya kan nama-nama kelompok mabit diambil dari nama keluarga Rasulullah. Aku yang bilang 'ya tidak bisajadi' sementara Zia yang nebak. Nah pas dapet Ruqqoyah itu aku pengen ngakak dan ngasih Zia tatapan mata yang bilang 'NAMA KELOMPOK KITA NAMA KELOMPOK KITA' lol xD Untung Zia peka xD
  • pos Angkat Ember
Cuma angkat ember pake kaki. Nggak banget._. Kirain basah-basahan:(
  • pos Ihdinassyiratal Mustaqim
Artinya kalo gak salah 'Tunjukkanlah kami jalan yang lurus'. Jadi kita ada yang ditutup matanya ada yang enggak, lalu yang jalan kayak main kereta api. Urutannya selang seling, jadi yang matanya gak ditutup, lalu yang matanya ditutup, lalu yang matanya gak ditutup, gitu deh. Aku kebagian yang matanya gak ditutup hehe xD
  • pos Lelah
Aku gak tau ada singkatannya apa enggak, yang jelas disini kita dikasih minum, sama beberapa pertanyaan soal evaluasi mabit ini. Aku sih, cerita soal transportasinya :")
  • pos Pincang
Kayaknya ini pos yang cuma butuh dua orang deh. Satu orang ditutup matanya, satu orang enggak. Nah yang enggak itu harus jaga jarak dari yang si ditutup matanya, lalu bilang "Subhanallah!" atau "Allahuakbar!" berkali-kali, lalu si yang ditutup matanya harus jalan ke tempat yang teriak ituu xD Yang main Nurul sama Zia :3
  • pos Kau-Tahu-Apa
Aku lupa namanya-_-v Yang main cuma satu orang, Nurul. Tugasnya jalan sambil jongkok, lalu mungutin kacang atau apa gituu. Tandingnya sama cowok ikhwan, jelas kalah cepet lah-w-

Oke, lalu...... ini cerita pas pulang.

Aku, Lisa, sama Mangga, ketinggalan bis-___- Cuma bertiga, lol. Oh, tepatnya bis yang meninggalkan kita. Kenapa bis benci banget sama aku-_- Jadi sebenernya kita itu udah panik nggak panik. Tapi lalu masih ada mbak-mbak penanggung jawab tiap bis di pondok, jadinya kita santai. Lagian, mana ada bis yang meninggalkan penanggung jawabnya gitu aja kan?

Dan ternyata ada-_-

Jadi pas kita bertiga plus mbak-mbak penanggung jawab setiap bis itu keluar pondok.. kita hanya mendapatkan sambutan angin dan rumput yang bergoyang. Soalnya bisnya udah pergi-_- Jadi satu bis itu cuma diisi anak kelas 10 aja, nggak ada mbak-mbak kelas 11 yang jadi penanggung jawabnya.

Kita bertiga sebenernya awalnya bingung kenapa nggak ada seseorang yang sadar kalo kita bertiga belum naik bis. Awalnya aja, sih. Tapi kan, X-1 emang dasarnya nggak punya bis, jadi kita ditugasin buat bagi-bagi jadi kelompok kecil secara acak, lalu masuk ke tiap bis yang masih ada bangku kosong.

Nah. Mungkin mereka yang ngira kita bertiga nggak ada di salah satu bis pasti mikirnya "paling ke bis yang satunya" tanpa tau kalo kita bertiga terluntung-luntung(?) di sini T.T Aku, Lisa, sama Mangga baru bisa pulang pake bis pondok pesantren itu, bareng sama mbak-mbak penanggung jawab tiap bisnya. Kita dateng ke sekolah itu cuma tinggal sepuluhan anak, sedih.

Tapi intinya kita bahagiaa:'D Aku jadi nggak sabar besok pas kelas 11 jadi panitia Mabit lalu ngginiin(?) anak-anak kelas 10 jugaa:3 *masih lama* Oke udah yaaa xD Ini masukin label holiday(?) gimana? xD Posku panjang banget huehehee:3

You Might Also Like

0 comment(s)