All About #1000SusuGratisUntukAnakJalanan

Jumat, Juli 25, 2014

Bentar lagi acara ini sampai puncaknya :3 Tanggal 3&4 Agustus.

Dan kemarin itu aku capek bangeeeett. Panitia Perkap yang dateng kemarin lusa cuma aku, Nadia, Ami, Eno, sama bendaharanya Tyas. Hari kedua nya, kemarin itu, malah cuma aku sama dea. Padahal tau kan perkap itu urusannya apa? Perkap itu yang belanja. Oke, yang belanja sih kesannya cewek, tapi bawa kardus-kardusnya itu lho. 

#Day1 (23 Juli 2014)

Perkap : Aku, Nadia, Ami, Eno. (+Tyas)

Datengnya janjian jam setengah delapan. Sebagai anggota yang rajin, saya datang pertama. Tapi sebagai anggota yang tidak disiplin juga, saya gak nunggu di tempat yang sudah ditentukan, yaitu di pintu masuk Super Indo. Habisnya di luar panas:| *plak* Oke, gara-gara saya ngadem di dalem akhirnya sama aja saya anggota terakhir yang ditemukan-_-

Habis itu belanja sampai jam 10an. Udah buat daftarnya, tapi yang susah itu takarannya gitu. Belanjanya dua troli, dan berkardus-kardus ria. Malah ada satu kardus besar banget isinya minyak sama gula 20 kg. Untung kalo kemarin lusa ada mobil. Supirnya juga ada, namanya Mas Aksa. Mas Aksa itu panitia #1, yaitu panitia #1000SusuGratis tahun lalu. Karena ada mobil, jadi lah diangkut ke rumahnya Lalak di Badran, sekalian manggil ketuanya, Dinar, sama panitia #1 juga, namanya Mas Ikhsan. Di rumahnya Mas Ikhsan juga ngambil 800-an susu.

Sampai rumah Lalak, jadi lah bersembilan orang itu nempelin stiker ke susunya. Setiap susu satu stiker. Emang sih kalau dipikir-pikir itu gampang, tapi lama-lama pegel juga men-_- Capek banget ternyata. Untung suasananya ribut jadi sering banget ketawa-ketawa. 

Dan kemudian ada fakta pengguncang dunia : Mas Aksa takut sama belatung._.

Emang jijik sih. Jadi waktu buka kotak susunya, ada satu susu yang bolong dan di dalemnya itu udah diminumin sama belatung-belatung. Otomatis kita semua langsung radius raturan kilo kan. Tapi Mas Aksa parah banget-_- Yah, pokoknya tingkah yang bikin kita semua pangling dan ngakak lah=)) lol. 

Akhirnya kerja lagi, dan jam 2an itu baru pulang. Aku nebeng mobilnya Ami bareng Tyas sama Eno, lalu habis itu ke Super Indo dan nukerin kardusnya. Lalu aku sama Tyas main ke rumah Ami dan buka di sana deh. Jadi lah aku sampai rumah malem-malem.

Dan oke. Bukannya selesai, tapi lalu aku ngedata buat apa yang harus dibelanjain besok. Soalnya dari panitia bagian SuHu atau Survei Humas, Fafa, dia nemu tujuh panti lagi. Nah, panti nya itu kan belum sempet dibeliin sembako dan macem-macem. Jadilah aku ngedata sampai pagi apa-apa yang harus dibelanjain besok.

#Day2 (24 Juli 2014)

Perkap : Aku, Dea. Sama angin.(?)

Yap. Jam delapan itu aku sama Dea di Super Indo baru menyadari satu hal; kalo ternyata cuma berdua yang bisa ikut. Dea kemarin gak bisa ikut. Sementara yang lain juga mendadak ada acara, dan ibunya Eno gak ada yang nemenin di rumah sakit. Semoga cepet sembuh ya ibunya Eno :)

Dan aku? Aku. Itu. Super. Selo. -___- 

Aku kalo liburan selo bangeeeett, soalnya keluargaku juga kalau liburan gak buat agenda liburan. Kalaupun buat juga cuma satu hari, atau kalo enggak semalem tok. Kurang mana selo nya? Yaudah kalau disuruh dateng, aku dateng. Anak selo sih.

Lalu belanja kan.. nah, ngangkutnya itu yang jadi masalah. Mas Aksa bisa dateng tapi mobilnya lagi dipake. Datengnya pun jam setengah 12an, dan langsung ke SMP 1. Padahal aku sama Dea beli enam kardus. Empat kardus mie, sama dua kardus campuran. Ada berkilo-kilo gula, ada minyak, pasta gigi, puluhan sabun, puluhan sachet shampoo, banyak banget lah._.

Lalu yaudah, kita buat keputusan. Dari SuperIndo itu diangkut ke SMP 1. 

Aku bawa dua kardus mie, Dea bawa dua kardus satu mie satu campuran. Lalu NGANGKUT, atau tepatnya NGGOTONG, dari SuperIndo yang di BCA itu ke SMP 1. Tau kan itu di mana? Anggep aja dari perempatan Gramedia itu. Lurus teruuussss lalu ngelewatin bank BRI, rumah sakit Dr. Yap, dan blablabla sampai lalu ke SMP 1.

Dan tanganku PEGEL banget kurang apa coba. Mana kita ketawa-ketawa sepanjang perjalanan lagi-_- Dan berhenti-berhenti juga. Dea nya sih gak puasa, jadi dia sekalian bawain tasku. Tapi pokoknya itu pegel banget. Aku liburan sejak menjelang UN lalu olahraga gak diadain lagi soalnya fokus ke mata pelajaran yang diujiin itu belum pernah olahraga lagi. Lari aja belum pernah. Ini udah disuruh angkat beban-_-

Sampai di SMP 1 lalu nunggu Tyas, Sheilla, Embun, Fafa, Ardhi, sama panitia #1 itu Mas Aksa sama Mas Disma. Dan waktu aku disuruh ngedata, aku GAK BISA NULIS bro. Tanganku gemeteran gitu lah dan tulisanku jadi jelek bangeeet. Geter-geter gitu. Aku diemin juga geter-geter sendiri. Habis itu suruh istirahat dulu sekalian Sheilla yang jadi panitia Acara sama Fafa yang jadi panitia SuHu laporan.

Lalu ternyata besok perkap harus belanja lagi.__. Cuma dua macam sih, minyak sama gula. Tapi jumlahnya itu lho. Minyak nya 21 liter dan gulanya 23 kilo-_- Ngangkut lagi nih.

Habis itu jam empatan bubar kan, aku langsung buka bersama di rumah eyangku. Padahal hari ini ada buber SD hiks ToT Maaf ya teman-teman Rebuberaksi, aku gak bisa dateng:') Lalu habis dari rumah eyangku, jam 9an itu ke rumah eyangku yang satunya._. Tadi eyangku dari ibuku, sekarang eyangku dari ayahku. Dan di rumah eyangku itu aku sekalian nyambi ngedata-_-

Fafa nyuruh aku nelpon tiga panti kan. Nah daripada bingung tiga pantinya tuh panti mana aja, aku nelpon semua panti yang ada nomernya:| Dan ternyata ada jumlah anak yang beda sama yang dibilangin survei-_- Jadi misalnya survei bilang jumlah anaknya 25, pas ditelpon ternyata jumlahnya 18-_- Langsung hancur deh data belanjaannya-__- 

Jelas pasti banyak banget belanjaan yang sisa dan yang kurang. Lalu habis itu aku tanya ke grup #Perkap ada yang bisa besok apa enggak, nah ternyata cuma Dea juga yang bisa._. Sama Rafi juga. Lalu yaudah deh, aku pulang baru jam 10 lalu ngedata daftar belanjaan sama jumlah anak panti berdasarkan dari apa yang kudengar lalu tidur.

#Day3 (25 Juli 2014)

Ini baru hari ini. Dan tadi waktu bangun sahur, padahal aku udah mastiin biar aku gak bakal salah tidur dengan tidur lurus cuma pake satu bantal. Tapi ternyata pagi-paginya tanganku yang pegel gegara kemarin itu baru kambuh. Dan itu perih banget meen. Jadi itu setiap ENGSELnya. Mau jari demi jari, lalu lutut, gak tau lah. Sama leher juga, bahu juga, lalu seluruh punggung juga. Sakit banget.

Aku sahur biasa kan, lalu habis sholat aku tidur. Nah itu pas pagi-paginya, jari-jariku udah sembuh tapi yang seluruh punggung, leher, sikut, sama bahu itu perihnya bukan main. Ini sekarang jari-jarinya udah aku manfaatin buat ngetik, tapi aku kaku banget punggungnya. Aku ngangkat bahu itu langsung sepunggungku kayak kesetrum:'( 

Dan Dea bilang kalo mending besok Sabtu aja. Soalnya pada gak bisa. Kalo besok Sabtu yang cowok ada, Rafi sama Jodi. Aku sih gak masalah, toh aku juga bisa istirahat. Tapi bukan istirahat tidur, istirahat main:)) Aku sebenernya pengen banget nonton anime buat cuci mata, entah udah ketunda berapa kali aku gak nonton anime soalnya aku harus ngerekap-_-

Tapi mungkin besok Minggu bisa._. Lama banget sih. Dan hari Jumat ini aku mau FULL MAIN! Pokoknya aku mau main! Aku mau jalan-jalaaan{} Udah janjian juga sih:)) Udah ya! Nanti aku cerita soal ini~

Akhir-akhir ini kok aku suka buat post tapi berchapter gini ya. Mungkin lama-lama aku bakal ngebiasain pakai kayak gituan. Oke, dah.

You Might Also Like

0 comment(s)