www.fanfiction.net

Sabtu, Januari 04, 2014

Aku.. sebenernya lagi terpuruk hehehe. Biasalah anak alay._.v /apaini/ Mau cerita gimana ya? Aku antara cerita seneng sama cerita sedih(?) sih.

Cerita senengnya. aku di fanfiction.net punya kenalan. Anak kelas 9 juga, tapi bedanya dia tinggal di Medan. Ngobrol sama dia seruu banget. Soal nama, jangan tanya. Kita pake nama pena ngobrolnya._.v Awalnya cuma pendek-pendek chatnya, tapi lalu lama-lama panjang, dan jadi tiga-empat paragraf-_-

Aku sama dia udah saling kirim PM (Private Message) itu sejak akhir desember. Yang saling gak kita tau itu cuma nama, sama kehidupannya di dunia nyata. Aku tau dia suka genre Fantasy, Supernatural.. sama dia lebih suka anime shounen (tokoh utama cowok) daripada shoujo (tokoh utama cewek). Takut nonton anime TWGOK soalnya dikira ecchi, duh lah pokoknya aku tau yang mendetail._. tapi malah gaktau yang general._.v

Dia juga tau aku. Dia tau anime pertamaku, dia tau aktor jepang kesukaanku, pokoknya banyak. Karena udah kelas 9 jadi saling galau bersama pas ngomongin penerimaan rapot-_- Asik banget pokoknya:D Coba kalo bisa ketemu..

Sama aku juga kenalan sama temen lain di sini selain dia. Kalo yang ini aku baru bentar banget ngorbol sama dia, total itu baru tiga chat._.v aku kan bosen di fandom Kuroko no Basket terus, jadi aku walking ke tempat lain. Aku ke TWGOK, tapi gak menarik. Lalu aku akhirnya ke fandom Sket Dance.

Di Sket Dance sebenernya sedikit sih, tapi aku nemu satu yang bagus banget. Bagus banget. Kalo mau ke sana sendiri:p Tapi masalahnya gak ada yang ngereview, jadi awalnya aku bingung. Tapi begitu aku baca.. keren banget pokoknya. Yaudah kan aku review dia, padahal fiction nya itu udah lamaa banget.

Ternyata dibales. Pada hari itu juga lagi*-* Aku biasanya kalo bales review nunggu sampe banyak /apaini/ Dan dari tata bahasanya itu.. yaampun aku suka banget tata bahasanya:') Dia lembut orangnyaa baiiikkk bangeeeettt:')

Dia juga suka Kuroko no Basket, gak nyangkaOAO Satu hati, satu jiwa, tapi dipertemukan di Sket Dance.. Dia bilang makasih sama reviewku, lalu bilang kalo reviewku bikin dia semangat lagi, duh demi apa dia orangnya baik pokoknya;_;

Aku bales hari itu juga. Tapi dia gak bales. Sampe lamaa banget, itu kejadiannya akhir Desember juga. Lalu aku udah ngelupain dia kan /maigaat maap/ tapi hari ini tadi aku gak sengaja liat fanfiction nya dia di fandom KuroBas. Aku seneng kan, jadi aku baca dan seperti biasa tata bahasanya serius manis-_- Lalu aku review..

Sama dia ternyata dibales! Aku online sekarang ini dia bales dua jam yang lalu. Aku gak nyangka:') Dia bilang dia seneng banget aku nge review cerita barunya, sampe mau nangis:') Aku kan bilang aku suka cerita Sci-Fi buatannya dia, dia lalu cerita juga itu latar belakangnya gimana, sampe satu paragraf yaampun0.0

Aku ini belum bales tempatnya dia /dihajar massa/ tapi habis ini aku bales kok:))

Buat yang sedihnya.. hehe. Agak OOT kalo kamu baca ini;")

=====

Aku.. lagi terpuruk /tadi udah bilang/ tapi ini bukan karena apa apa. Ini karena aku sendiri.. Oke. Aku mau bilang deh. Tapi aku cuma mau bilang satu kali.

Aku tau. Aku bukan anak pinter. Aku tau. Aku nggak pernah masuk sepuluh besar. Nggak kayak orang lain, nggak kayak mereka-mereka yang prestasi udah nggak dianggep saking seringnya, nggak kayak yang udah bosen kenapa nggak ada orang pinter yang lain biar dia punya rival, nggak kayak yang lain. Aku tau.

Aku tau juga ini kayak melarikan diri. Aku tau hari ini lagi ada try-out yang diadain sama bimbingan belajar di tempatku. Aku tau kamu juga di sana. Aku tau nilainya udah keluar. Aku tau cara ngecek nilainya itu kita pergi ke website nya sana, lalu masukin nomor ujian kita. Aku tau yang lain bisa liat nilai kita juga, asal mereka-mereka tau nomor ujian kita. Aku tau.

Tapi aku nggak mau. Aku tau ini emang kayak lari dari realitas, tapi aku nggak mau liat nilai di websitenya. Bukan karena aku yakin nilaiku pasti jelek meskipun itu emang bener sih. Tapi aku nggak suka liat nilai. Mau nilai bagus apa jelek, tapi yah, oke, di konten ini jelek. Aku nggak suka liat nilai. Mau berapapun nilaiku, aku nggak suka liat nilai. Aku juga udah bilang kamu soal ini. Aku harap kamu tau.

Lalu buat apa kamu kayak gitu?

Kamu. Kamu. Kamu, terserah mau yang mana. Buat apa kamu buka nilaiku, dan kamu sebarin ke temen-temenku dan temen-temenmu? Lalu kamu. Buat apa kamu sampe ngepaksa aku beritau nomor ujianku, yang padahal asal tau aja ya, aku gak hafal nomor ujianku, aku bahkan nyalin langsung dari kartu? Kamu lagi. Buat apa kamu ngedorong aku bilang "aku kasih tau nilaimu ya? biar kamu bisa jawab kalo dikasih tau orang lain" aku nggak butuh!

Aku tau kamu pinter. Tapi emang ini penting? Ini cuma nilai! Aku nggak butuh kayak gitu! Aku tau nilaiku jelek, tapi bukan masalah jelek apa enggak! Aku nggak butuh kamu buat ngasih tau nilaiku.

Tapi yah, lalu seperti biasa kalo anak alay, pasti cari quotes yang sesuai sama isi hatinya /ealah mulai/ dan lalu bisa dibilang aku nggak nemu sih. Aku cuma tau satu. Kalo di dunia masa depan, yang dibutuhkan itu EQ, bukan IQ. Mungkin cuma orang bodoh kayak aku ya yang mikir kayak gini-_- Aku cuma mikir. Apa semua mata pelajaran itu dibutuhin? Apa sekolah itu dibutuhin? Sekolah itu sebenarnya ngajarin kita buat bangun karakter kita, nggak kurang nggak lebih. 

Masyarakat nggak peduli kita punya pupil di mata kita buat mengatur akomodasi cahaya yang masuk ke mata. Masyarakat nggak peduli yang mengatur denyut jantung itu sumsum lanjutan. Masyarakat nggak peduli kalo hormon insulin itu penghasil pankreas. 

Tapi udah lah. Aku nggak suka caramu "ngepermainin" nilai kayak gini. Mungkin kamu bisa inget nomor ujianku lebih baik daripada aku inget nomor ujianku, tapi mending kamu hargai privasi orang. Aih, udah deh.

Lagian kalo soal ini, aku nggak yakin aku bakal mikir ini apa enggak kalo aku dilahirin pinter.

You Might Also Like

0 comment(s)