Cerita Bulan Mei: Gramedia

Rabu, Mei 15, 2013

Halo bloggers, halo readers, halo stalker(s)~._.)~

Aku baru sadar sejak bulan Mei aku belum memakai label 'cerita' apapun juga ke kalian, padahal sebenernya ceritaku di sekolah banyak sih. Tapi gimana yaa, males cerita. Muehehe.(?)

Aku sengaja nggak bilang kalo sebenernya aku sampe hari Rabu minggu depan nggak ada les :p ya ini aku bilang ke kalian sih sebenernya. Jadi hari Rabu dan Sabtu yang aku harusnya les ELTI, aku tetep dianterin ke sana. Tapi pas aku udah masuk ke ELTI, aku keluar lagi dan ngeloyor ke.. kantin:3 nggak ada uang sih, tapi di kantin itu jual majalah. Jadi aku bisa sok-sok buka majalahnya, baca-baca, dan FINALLY aku pergi dengan tanpa membeli apapun juga *iniapa*

Tapi ya kalo udah bosen, majalah di situ yang dijual kan cuma dikit, aku ngeloyor ke.. gramedia=)) nggak ada uang, tapi di gramedia ngapain harus bawa uang *eh* jadi aku cuma main petak umpet dengan mas-masnya dan aku.. buka plastik bukunya xD Eh, tapi aku pernah ketahuan lo :p Jadi ceritanya gini~

Aku lagi buka plastiknya, dan aku baca, dan baru pas baca itu aku sadar di depanku ada sepasang mata yang menatapku dengan tatapan seperti "AHA I'LL CATCH YOU"(?) dan lalu kayak manggil temennya. aku kan udah mulai takut-takut, ceritanya pengen kabur, tapi komiknya lagi seru banget(?) itu komik Detective Conan :p volume berapa lupa, dan pokoknya ceritanya lagi yang serem. Kan seru~ jadi aku lanjutin aja. pas aku liat mas-masnya itu aku yaa, agak-agak takut sih, tapi tampang masnya baik hati dan kalem jadi pasti bisa aku tindas(?)

Tapi ternyata oh ternyata sungguh ternyata tiada tara... teman a.k.a partner si mas-mas kalem dan baik hati itu ternyata sungguh mengerikan broo! Ada kumisnya(?) rambutnya acak-acakan, kekar banget lah pokoknya(?) kayak godzilla(?) ya pokoknya sumpah itu berasa aku jadi ciut bangeet-.- aku cuma natep mereka pake ekor mata doang, jadi sekilas-sekilas aja gitu. Pas si kekar itu ndeket ke masnya, mas kalemnya itu nunjuk-nunjuk aku. Nunjuk ke depan pokoknya, dan siapa lagi yang di depan mereka selain aku-_- Jelas apa nggak ciut digituin. aku udah keringet dingin lagi, ceritanya kalo nekat pengen lompat dari jendela. Tapi si kekar itu terus mendekat.. mendekat.. mendekat.. daan..

Belok._.(?) Bukan belok sih, tapi berhenti. Aku kan bingung, tapi ternyata di depanku itu ada adek kecil, ya nggak kecil sih. Paling kelas 5-6 SD, yang juga lagi baca buku. W-O-W, dia menyelamatkanku banget. Si kekar mendekat ke arah adeknya itu dan timbulah percakapan yang bisa membuat bulu kuduk anda berdiri~
Si kekar: Dek, bukunya nggak boleh dibaca di sini. Itu plastiknya dibuka tadi kan?
Adeknya: *SYOK BERAT SETENGAH MATI* *gelagapan mau pingsan* *tampangnya kayak ngomong duh-lebih-baik-cabut-nyawaku-sekarang-oh-Tuhan* eh.. iya, mas.. eh, pak..
Si kekar: Kembalikan bukunya, silakan baca buku lain yang memang sudah dibuka
Adeknya: *pengen nangis, ya ampun nggak nahan banget ekspresinya bro* *ngasihin buku yang dia pegang*
Yap, itulah percakapannya. Kasihan banget eh, aku sampe prihatin(?) Lalu pas si kekar nerima, adeknya itu langsung lari, cari-cari ibunya paling(?). Aku lalu was-was lagi. Si kekar lalu balik badan, natep si mas kalem. Dia kayak ngasih telepati biar si kalem itu ngelayani aku gitu. Kan dari seragamnya keliatan banget kalo si kekar itu udah senior, sementara si kalem masih junior gimana gitu. Akhirnya si kalem itu jalan ke aku.. lalu si kekar pergi.. dan kali ini timbulah percakapan:
Si kalem: Dek, kembalikan bukunya dan harap baca buku yang memang sudah dibuka karena disini ada perintah tidak boleh membuka sampul plastik. *nggak santai banget ngomongnya bro-__-*
Aku: Kenapa mas?
Si kalem: Plastiknya nggak boleh dibuka disini, itu bukunya harap kembalikan. Silakan baca buku lain yang udah dibuka
Aku: Kalau misalnya *pake "misalnya" biar jadi metode nggak-bohong-nggak-jujur*, saya ingin membeli buku ini, tetapi saya cuma mau ngecek, takutnya ada halaman yang nggak lengkap. Ini plastik sampulnya nggak saya buang kok. Jadi nanti cara beli ke mbak-mbak kasirnya, tinggal bawa ini aja. *ngaco banget men*
Si kalem: Oh, gitu ya dek. Yasudah
dan masnya itu pergi. Pergi broo='))))) Nggak tau kemana. Aku pengen ngelanjutin baca, tapi takutnya mas kalem itu ndatengin si kekar lalu ngadu dan menceritakan apa yang terjadi. Gila aja kalo si kekar ngampiri aku apa jadinyaa-_- Beruntung banget ada adeknya itu lah pokoknya. Jadi aku bacanya tak cepetin, dan akhirnya aku kabur dari situ._.v

Oke itu sekedar ceritaku di gramedia~ udah yaa itu aja. Sekarang aku lagi ngenet di perpus kota lho betewe, masih dijemput nanti jam 6 di ELTI~

You Might Also Like

0 comment(s)