Days Challenge! #13

Rabu, Desember 12, 2012


Hai. Besok aku udah fieldtrip, jadinya challenge ini bakal aku selesaiin sekarang aja. Semoga aja sih, kalo aku udah nyelesaiin ini, besok bakal ada hal yang menyenangkan(?)

Oke, days 13 ini, bakal aku ceritain semuanya disini. mimpi-mimpikuu~

Jujur aja ya, aku malah belum bisa nentuin apa cita-citaku. Sejak SD sampai sekarang, aku kerjanya ganti-ganti ekskul terus. Niatnya sih, mau nemuin apa bakatku gitu. Kelas 2 aku ikut ekskul Seni Budaya dan Keterampilan, kelas 3 aku ikut seni tari.

Kelas 4, aku ikut ekskul komputer. Ternyata asik banget men, di ekskul ini xD ya itu gara-gara habis aku selesai aku pasti bakal main atau ngetik-ngetik-__- Makanya kelas 5 kayaknya aku ikut ekskul komputer lagi. dan kelas 6 kan udah nggak ikut ekskul. 

Nah, mulai deh, ke masa aku kelas 1 SMP. Menurutku sih ya, masa  SMPku biasa biasa aja kalau soal ekskul. Ya, itu soalnya aku bukan anak femes, dan aku emang nggak mau kalo jadi anak femes. Kesannya gimana aja gitu, toh di SD aku juga anak biasa.

Awal-awal pertama, aku ikut tonti. Tapi aku disini bener bener mreteli banget, padahal sama kakak kakak kelas diingetin biar nggak mreteli. Tapi ya aku tetep mreteli. Sampai aku di semester dua itu berhenti. Aku juga ikut BMW Matematika. Ya, kalo pas aku masuk sekolah ini, kakel ada yang ngepromosiin BMW, jadi kesannya BMW itu ekskulnya asik gitu. Tapi baru beberapa bulan, aku udah nggak kuat-_-. Malah kalo tiap ekskul ini aku kayak demam gitu(?)-_- soalnya aku udah bener bener nggak kuat. Jadi aku ijin buat berhenti :B

Berhenti BMW tuh ya, seneng sih, soalnya bebas gitu. Tapi lalu jadi nggak ada kerjaan-_-. Akhirnya, aku daftar jurnalistik. Disitu aku bukan siapa-siapa sih, dan karena ekskul ini cuma seminggu sekali, beda banget sama BMW Matematika, makanya aku masuk terus. Sampai sama kakak kakak kelas aku dibilang paling rajin lo B)

Sayangnya, di kelas 8 ini jurnalistik udah nggak ada T_T Mana diganti KIR lagi. Aku nggak suka KIR. Akhirnya aku ngerombak aku(?) jadi aku daftar tekwondo sama PMR. Dan kenyataannya adalah bahwa aku ngerasa nggak bebas banget sama kedua ekskul itu-__- jadinya aku tinggalin gitu aja. Dan  pada kenyataannya adalah; aku ikut KIR-_-

Kalian tau nggak? Aku ini kan Sagitarius. Aku search aja di situs situs tentang sagitarius di sekolah. Dan fakta yang aku temukan adalah bahwa Sagitarius itu sama sekali nggak suka mengikuti ekskul-ekskul yang mengekang dia karena dia suka kebebasan-_-. Nasib-_-.

eh aku potong ya, kayaknya bakal panjang-_-.


Jadinya, yang aku lakuin adalah tes bakat pake sidik jari itu lho. Dan ternyata aku ini berat sebelah kata ibunya itu. Soalnya aku itu suka sama hal-hal yang ada di otak kiri. Intinya, aku nggak suka belajar atau mempelajari hal-hal yang berhubungan dengan masa depanku-_-

Kata ibunya, aku bisa belajar dengan giat kalo misalnya ada faktor pendukung yang kuat dari otak kiri. Jadi biar bisa belajar, aku harus bikin tekad sendiri gitu. Ya, akhirnya aku coba aja, aku bikin tekad sendiri. Dan demi apa ini berhasil! Ya, nilaiku tetep jelek sih-_-. Tapi ada peningkatan gitu=))

Pas dicek, bakatku itu ternyata emang berat sebelah banget. Jadi kalo dibuat statistik gitu, ada yang panjaaang banget, dan ada yang pendek banget-_-. Yang pendek itu, matematika, pengetahuan alam, dan ya pokoknya berhubungan dengan sekolah. dan yang lumayan sedeng itu musik sama keadaan sosial. yang paling tinggi, tinggiii banget, itu interpersonal. lalu, yang hampir nyusul, itu intrapersonal.

Kan dijelasin gitu. Kalo interpersonal artinya kita peduli sama orang lain. Misalnya peka gitu, gampang kasihan, nggak tegaan, ya gitulah. Lalu kalo intrapersonal itu kita peduli sama kita sendiri. Aku nggak gitu dong yang ini-_-. ibunya itu juga bilang kalo selama ngetes, CUMA AKU yang kemampuan interpersonal sama intrapersonalnya sama. biasanya, atau malah seharusnya, orang itu kalo interpersonalnya tinggi, intranya pendek. kalo intranya tinggi, internya pendek. dan aku? dua duanya tinggi-_-.

Aku sih udah nebak bakal disaranin ikut apa. dan ternyata benar-_- kata ibunya, aku disaranin masuk psikolog. padahal demi apa aku sama sekali nggak mikir banget bakal ke sana. padahal aku pribadi kan nggak suka ikut nyampuri masalah orang. padahal aku malah benci sama guru BK ku di sekolah soalnya dia sok tau banget *-_-*

Pas aku tanya ada yang lain apa enggak, ibunya bilang kalo aku mending ikut sastra-sastra gitu. yaa tambah parah sih, tapi itu dulu cita-citaku pas SD. Tau nggak apa dulu cita-citaku? Aku kepengen jadi yang nomer satu penerima Nobel Award dari Indonesia gara gara prestasi di bidang sastra. Ya, soalnya dulu aku jago bahasa sih-_-

Itu aja deh. Aku masih belum bisa bayangin masa depanku betewe=="

You Might Also Like

0 comment(s)