the selection

Senin, Agustus 20, 2012

halo halo.. hari ini aku kira aku nggak bakal bisa nulis post u,u tapi akhirnya bisa :D tadi aku lagi depresi (?) walaupun sebenernya udah dari kemarin malem pas di gramed sih. di gramed maliboro itu aku mulai depresi, dan jelas jelas aku nggak boleh nangis di sana-_- sampai.. malam ini._. dan sekarang depresiku berakhir karena.. abaikan ya.

sejak pagi aku capek sekalee... aku begadang baca novel The Selection yang ceritanya baguss banget! itu tentang cewek cewek yang ikut seleksi biar jadi istri pangeran gitu. nah lalu ada cewek, si lakonnya, yang sebenernya terpaksa banget ikut soalnya dipaksa sama keluarganya yang pengen duitnya aja._. ceweknya ini atos banget sama pangerannya cuy-_- dia itu udah maksa maksa biar pangerannya ngeeleminasi dia, tapi tuh pangerannya malah naksir dan dia nya nggak dikeluar keluarin-_-

 
cover the selection

sampe lalu mereka marahan, cuma marahan kecil sih, gara gara pangerannya udah capek diatosi terus sama ceweknya *kalo aku jadi pangerannya, ceweknya udah aku tendang dari kemarin-_-* lalu pas mulai tahap pengeleminasian lagi, itu lama lama ceweknya depresi, walaupun dia ngerasa aneh juga, kan dia ngira dia bakal keluar, soalnya nggak ada artinya kalo dia disitu lagi, soalnya juga dia nggak bakal naksir pangerannya. lalu dia lama lama udah make otaknya, lalu agak nyesel gitu. 

tapi betewee udah telat banget gila-_- nama nama yang tetep bakal bertahan disini udah mulai disebutin satu satu. ceweknya itu juga udah pasrah banget, dia udah pengen tinggal di situ tapi dia juga mikir pangerannya pasti udah nggak mau lagi sama dia. lalu, yep, kayak film film romantis gitu, nama dia disebutin di urutan terakhir._.

tinggal enam orang kan. dia lama lama udah nikmati seleksi ini. endingnya emang nggantung, soalnya nggak diceritain sampai lama lama kesisa satu orang, tapi pas pangerannya itu nguji peserta seleksinya dengan ngundang satu satu cewek buat bicara empat mata, sampai ceweknya itu akhirnya dapet giliran, mereka bikin percakapan. kalo nggak salah sih kayak gini: *aku agak lupa, bukunya aku tinggal di mobil-_-*
pangeran: apa salah kalau aku menganggapmu masih nggak mungkin suka  aku?
ceweknya: enggak kok.
nah, sekitar itulah endingnya. ekspresiku demi apa banget pas baca ini-_-. jadi kita lanjutin sendiri, gitu. tapi aku pikir sih ending kayak gitu bagus juga kok. bagus banget malah, soalnya jarang ada novel yang nggak bikin pembacanya ngelanjutin sendiri. lagian buat apa juga diterusin kalau mereka udah 'mengendingkan' ceritanya, kan._.

udah yaa ~[^^~]

You Might Also Like

0 comment(s)